Jumat, 06 Juli 2018

Napak Tilas Perjalanan ke Eropa Barat Bersama Wisata Halal Cheria Holiday




Paris, 11 Juli 2012
Hari ini aku berada di depan Menara Eiffel bersama suamiku. Mengambil beberapa foto dari beberapa sudut. Suhu 14 derajat tanpa jaket membuatku badanku agak sedikit menggigil. Saat ini Paris memang musim panas. Tapi suhunya tetap saja tidak bersahabat denganku yang tidak tahan dingin. Sekali lagi kupandangi Menara Eiffel lekat-lekat. Rasanya masih tidak percaya saat ini aku berada di depan menara yang tersohor itu. Kucubit tanganku sekali lagi. Ini nyata dan bukan sekedar mimpi.
Tiga hari kami habiskan waktu di Paris. Mengunjungi Arch De Triomphe , Museum Louvre, pusat perbelanjaan Champs Elysees dan Istana Versailles. Menyusuri Sungai Seine dan minum kopi di café yang bertebaran di setiap sudut kota cantik tersebut membuat kunjungan kami ke Paris semakin lengkap. Buatku yang seorang pecandu kopi, bisa minum kopi di café di salah satu sudut kota Paris memberikan kenangan dan sensasi tersendiri.
Kemegahan bangunan Istana Versailles  membuatku berdecak kagum. Lukisan-lukisan yang terpahat di dinding dan atap istana, permadani-permadani tebal dan peralatan makan mewah serta taman yang indah ada di depan mata. Cerita-cerita tentang Raja Louis dan Maria Antoinette bisa aku dengar langsung dari guide kami yang mengajak berkeliling istana. Kemewahan istana dari abad ke 16 dengan ribuan kamarnya itu kini ada di depan mata. Subhanallah…
CIMG0974
Istana Versailes

Jumat, 29 Juni 2018

Liburan Keluarga Jadi Mudah dengan Vizitrip


Semua keluarga mempunyai prioritas masing-masing. Ada yang lebih mengutamakan membeli barang-barang branded, membeli baju-baju mahal ataupun gonta-ganti baju. Bagi kami semua itu bukan prioritas. Mengajak jalan anak-anak lebih merupakan kebutuhan dibanding baju branded.

Sebenarnya keuangan kami juga nggak banyak. Jadi kalau pengin jalan-jalan pasti menahan diri untuk tidak membeli sesuatu. Paling seneng sih kalau pas pulang kampung. Bisa bersilaturahmi ke banyak saudara sekaligus berwisata ke berbagai tempat wisata.

Ngomongin jalan-jalan nih, demi pengiritan kami biasanya merencanakan tur sendiri. Sibuk hunting tiket sendiri, sibuk cari diskonan hotel sampai merancang itinerary sendiri. Asyik saja sih sebenarnya meski terkadang pusing. Apalagi jika baru pertama kali  bepergian ke tempat tersebut. Jalan-jalan pertama kali keluar negeri tahun 2010 ke Kuala Lumpur. Repot cari tiket pesawat murah, diskon hotel sampai bikin itinerary. Belum lagi kalau pas disana ternyata tidak sesuai dengan kenyataan atau ada itinerary yang meleset. Belum lagi naik transportasi umum di negara tetangga dengan banyak barang bawaan plus bawa 2 anak kecil. 

Senin, 25 Juni 2018

Kampung Prau Homestay Asyik di Bibir Pantai Bandengan

Libur lebaran kali ini si ayah cuti agak lama. Karena lama kami berencana touring sampai Jawa Timur. Biasanya tujuan mudik cuma sampai Jateng saja. Ada yang berbeda dalam mudik kali ini. Biasanya kalau mudik pasti menginap di rumah orang tua ayah di Jepara. Karena sekarang bapak dan ibu sudah tidak ada sekali-kali kami ingin menginap di hotel meskipun sedang mudik. Selain bisa istirahat lebih leluasa si ayah juga membutuhkan wifi kenceng untuk menyelesaikan pekerjaan kantornya yang belum selesai.

Perjalanan hampir 20 jam membuat badan lelah dan ingin segera istirahat. Sebenarnya tol lancar tapi karena sering dan banyak istirahat perjalanan Bekasi Jepara ditempuh selama 20 jam. Pas sampai Semarang baru kepikiran pengin istirahat di hotel pas tiba di Jakarta. Setelah browsing dapat deh tempat yang oke punya tapi harganya terjangkau. Jadi menginap kali ini bisa dibilang mendadak juga sih. Bookingnya pas udah sampai Semarang. Untung sekarang banyak travel online jadi bisa booking dimana saja meskipun kita sedang di perjalanan. 

Kampung Prau ini adalah nama homestay yang terletak di bibir Pantai Bandengan. Pas lihat harga lumayan murah untuk kamar yang luas. Harga semalam 275 ribu rupiah untuk H-4 lebaran. Sementara untuk H-2 sampai lebaran mereka mematok harga 450 - 480 ribu rupiah permalam untuk tipe kamar yang kami tempati.Namanya juga emak-emak lihat harga murah langsung main  booking.

Pukul 2 siang kami sampai di Kampung Prau. Ternyata kamarnya belum siap dan kami harus menunggu sebentar. Duo krucils sudah nggak sabar menunggu. Jadi saat menunggu kamar siap mereka dah langsung nyebur ke Pantai dan main pasir. Padahal panas banget dan mereka puasa loh. 

Asyik main pasir (dok.pri)

Sabtu, 09 Juni 2018

Stick Nugget Asam Manis Menu Rumahan Praktis untuk Sahur






Waah..nggak terasa udah puasa hari ke 23 ya. Sudah sampai mana nih ibadah emak-emak? Semoga masih sempat tadarus dan tarawih ya meski sibuk. Alhamdulilah anak-anak alias duo krucils masih kuat puasanya meski kemarin sempat bolong karena sakit. Aku sendiri alhamdulilah tahun ini bisa puasa meski masih menyusui. Dua tahun berturut-turut kemarin posongnya bolong-bolong ngggak karuan karena hamil dan menyusui.

Pekerjaan tiap bulan puasa itu biasanya nambah. Soalnya harus nyiapin buka dan sahur. Biasanya beberapa emak bikin menu buat sebulan. Kalau aku sendiri jarang bikin menu dan ditulis, soalnya ribet. Biasanya aku suka yang praktis-praktis saja. Meskipun kadang-kadang diprotes anak-anak karena menunya itu-itu saja.  Makanya emak-emak harus kreatif. 

Nyiapin menu buka dan sahur itu butuh usaha  tersendiri. Paling panik kalau bangun sahur kesiangan. Nggak sempat masak yang ribet-ribet dan aneh-aneh. Kalau pas kesiangan bangun sahur gini biasanya aku pakai jurus andalan. Masak pakai bahan makanan siap masak yang ada di kulkas. Trus tinggal tambahin sedikit bumbu. Jadi deh masakan rumahan yang yummi. 

Menu rumahan andalan saat sahurku adalah Stick Nugget Asam Manis. Kebetulan cari bahannya mudah. Kebetulan aku memakai merk So Good aja yang sudah terjamin kualitasnya. Cara mendapatkannya juga mudah soalnya dijual di supermarket dekat rumah.  Chicken Stick Asam Manis ini bahan-bahannya mudah didapat dan cara masaknya pun gampang.

Jumat, 01 Juni 2018

Ruam Popok Bukan Lagi Masalah dengan 3M Cavilon



Anak yang sehat tentu dambaan setiap orang tua. Bebas dari batuk, pilek atau penyakit lainnya. Meskipun demikian terkadang ada saja penyakit yang umum terjadi pada bayi dan batita yang tidak kita harapkan yaitu ruam popok. Ruam popok ini umum terjadi pada bayi dan anak yang masih berusia kurang dari 2 tahun. Paling banyak terjadi pada bayi yang menggunakan popok sekali pakai. 

Saat duo krucil masih bayi saya juga pernah mengalami ruam popok. Saat itu solusinya cuma diangin-anginkan dan lepas diapres selama beberapa hari. Si kecil Firdan yang sekarang 21 bulan juga pernah mengalami ruam popok. Obatnya hanya dikasih salep dan tidak memakai diapers selama beberapa hari. Sayangnya ada beberapa ruam popok yang parah dan sulit sembuh. Pulihnya memakan waktu yang lama. Tentu hal tersebut sangat menyiksa buat bayi. BAyi menjadi rewel karena kesakitan. 

Mengapa Bisa terjadi Ruam Popok? 

Dr.Rina dari RSCM dalam blogger Gathering 3M Cavilon menjelaskan lebih lanjut tentang ruam popok. Ruam popok merupakan peradangan kemerahan pada kulit dengan atau tanpa terkikisnya lapisan kulit akibat paparan berulang dan terlalu lama bersentuhan dengan urin atau tinja. Biasanya ruam popok pada bayi terjadi jika kita terlalu lama mengganti popok. Akibatnya timbul ruam kemerah-merahan yang sering kita sebut dengan ruam popok. 


dokter Rina
Rabu, 30 Mei 2018

Mitu Baby Gathering, Wipes Away Germ and Your Worries


Tanggal 9 Mei kemarin bersama Kumpulan Emak-Emak Blogger  aku menghadiri acara Mitu Baby Gathering yang diselenggarakan oleh Godrej Indonesia di D’Lab Menteng Selain emak blogger ada juga beberapa media yang diundang di acara tersebut. Menghadirkan  DR. Herbowo Agung Soetomenggolo, SPA(K) sebagai nara sumber dan ibu Sabrina Purba sebagai Brand Manager Mitu 
Registrasi dibuka pukul setengah dua siang. Buat emak-emak yang membawa anak disediakan playground untuk anak-anak lengkap dengan balon. Jadi anak-anak bisa bermain dan para ibu bisa mendengarkan materi dengan konsentrasi. 
Dokter Herbowo membuka materi dengan menjelaskan fakta bahwa angka kematian balita terbesar di Indonesia disebabkan oleh infeksi. Penyebab infeksi adalah kuman yang dapat berupa bakteri, virus, jamur atau parasit. Selanjutnya beliau menjelaskan sumber-sumber kuman di sekitar anak 




Fakta menunjukkan jika tempat tidur adalah tempat paling banyak bersarang kuman yaitu 35 persen. Selanjutnya dapur, ruang tamu dan garasi menempati urutan di bawahnya. Stroller dan mainan juga menjadi tempat bersarang kuman 
Kesimpulannya banyak sekali sumber kuman di sekitar anak. Meskipun demikian bukan berarti anak kita tidak bebas bereksplorasi. Anak-anak tetap bebas bereksplorasi tanpa takut terpapar oleh kuman. Oleh karena itu Godrej Indonesia melalui MITU sebagai brand yang aware terhadap kebutuhan bayi dan balita mengeluarkan MITU varian terbaru yaitu  Tisu Basah Bayi Antiseptic, MITU Baby Antiseptic.  

Seminar Parenting, Wujud Kepedulian Morinaga dalam World Allergy Week 2018



Banyak diantara ibu-ibu termasuk aku yang masih belum paham atau buta tentang alergi ini. Tahun ini Morinaga kembali mengadakan program Parenting Seminar skala nasional sebagai program edukasi tahunan untuk meningkatkan pemahaman bunda akan alergi dan penyakit lainnya yang terkait dalam rangka World Allergy Week 2018, serta menggagas pelatihan dan sumber daya untuk melakukan diagnosa dan tindakan pencegahan.

World Allergy Week merupakan program tahunan inisiasi World Allergy Organization (WAO) dengan fokus topik dunia tahun 2018 ini adalah Dermatitis Atopik atau Eksim. Dermatitis Atopik merupakan penyakit radang kulit yang tidak menular dan bisa kambuh secara berkala, tapi juga bisa mencapai titik kronis. Umumnya, episode pertama terjadi sebelum Si Kecil berusia 1 tahun, yang selanjutnya bisa hilang dan timbul kembali. Prevalensi jenis kulit Dermatitis Atopik pada anak diperkirakan mencapai 10%-20%, sementara pada orang dewasa sekitar 1%-3%. 

Menurut Prof. Dr.dr.Zakiudin Munasir, Sp.A(K) guru besar bagian anak alergi dan immunologi dari RSCM/FKUI susu atau alergen susu sapi menjadi pencetus terbanyak alergi dengan kejadian 2 sampai 7.5%. Salah satu pencegahan alergi terhadap makanan bisa dilakukan dengan memperkenalkan berbagai jenis makanan sedini mungkin, memberikan ASI eksklusif, atau jika tidak memberi ASI eksklusif anak diberikan susu dengan protein terhidrolisat parsial. 

Waah jadi tahu banyak nih tentang alergi susu sapi nih. Selain alergi susu sapi beberapa hal yang bisa menjadi pencetus alergi adalah faktor lingkungan sebanyak 50 persen yaitu debu, rumput, serbuk bunga, dan jenis sabun atau detergen tertentu. Sementara 50 persennya terdiri dari makanan. Ada 8 makanan yang disebut sebagai big 8 yaitu susu, telur, ikan, udang, kacang tanah, kacang kedelai, gandum, dan kacang pohon seperti walnut, hazelnut, cashew dan pistachio.