Klepon Pengobat Rindu

Buat seseorang yang tinggal selama hampir dua belas tahun di Jakarta sepertiku ada saat-saat dimana perasaan rindu kampung menyeruak. Rindu aroma tanah basah di kampung halaman, rindu keramahan masyarakatnya dan tentu saja rindu makanan masa kecil di kampung.

Meskipun dibilang aku sering pulang kampung setahun beberapa kali namun tetap saja rasa rindu tiba-tiba menyergap. Gak mungkin dong tiba-tiba pulang kampung mendadak hanya karena rasa kangen. Yang bisa kulakukan biasanya makan makanan kampung. Aku paling suka makan klepon. Klepon adalah makanan tradisional yang dibuat dari tepung beras ketan yang di dalamnya diberi gula jawa merah. Kemudian di atasnya ditaburi parutan kelapa. Rasanya ? Hmmm...yummy.



Bahan membuat klepon :

  • 150 gram tepung ketan

  • 1 sendok makan gula pasir

  • ½ sendok teh garam

  • air secukupnya

  • kelapa parut kukus dengan sedikit garam

  • cokelat meses

  • keju mozarella

  • pewarna hijau atau sesuai selera jika ingin berwarna-warni



CARA MEMBUAT KLEPON ENAK MUDAH SEDERHANA :

  1. Campur rata tepung ketan dengan gula pasir dan garam. Campur perwarna dalam air lalu tuangkan sedikit demi sedikit sambil diuleni sampai adonan kalis dan bisa dibentuk.

  2. Ambil sedikit adonan, pipihkan dan beri isi sesuai selera lalu bulatkan. Lakukan juga terhadap sisa adonan hingga habis.

  3. Didihkan air dalam panci, setelah mendidih masukkan adonan yang sudah dibentuk dan tunggu hingga mengapung. Angkat lalu gulingkan ke dalam parutan kelapa kukus. Sajikan kue klepon selagi panas terutama untuk klepon isi mozarella

Waah meskipun kelihatannya mudah namun rasa rindu tidak berbanding lurus dengan lama waktu bikin klepon. Jadi daripada repot-repot beli saja. Untung sekarang di depan perumahanku ada penjual makanan tradisional. Serasa menjadi pengobat rasa rindu kampung. Cukup dengan sepuluh ribu rupiah kita bisa membeli sepiring kue tradisional. Bisa berupa klepon, gethuk, kaca mata, cethil dan banyak makanan tradisional lainnya.

Kalau kangen tinggal naik motor ke depan dan kita siap antri dengan banyak pengunjung lain yang biasanya juga antri. Kalau pengin tidak antri datanglah jam empat sore saat penjual baru buka.


Penjual depan komplek



Penasaran dengan penampakan kleponnya kan? Kalau sudah di taruh piring nggak sabar untuk menyantapnya. Menggigit klepon saat hujan sambil ditemani secangkir kopi serasa berada di kampung . So..yummy. Biasanya sih habis makan klepon jadi nggak kangen kampung lagi. Seperti ini nih penampakan  kleponnya.

klepon (dok :pribadi)

Biasanya sih selain klepon juga kangen putu ayu, gethuk dan teman-temannya. Seperti ini nih penampakannya. Sepiring makanan ini cukup sepuluh ribu saja. Murah bukan?

gethuk


Komentar

  1. Asyik asyik.....ada resep klepon, makasih sharing resepnya Mba Nunung :D
    Anak saya suka sekali makan klepon yang kenyal2 manis ini hehehe....izin catat resepnya ya :)

    BalasHapus
  2. Waah hobi ananda sama ya mbak. Makan klepon. Hehehe. Btw itu resep bukan dari saya tapi hasil googling di google. Web aslinya saya cantumin di atas mbak. Lebih lengkapnya klik aja ya di web nya. Monggo mbak di catat. Siapa tau mau dipraktekin.

    BalasHapus
  3. aku suka klepon tapi belum pernah bikin sendiri, kapan-kapan harus di coba nih.

    BalasHapus
  4. Hihi...sama ya mbak Lidya. Tapi gampang beli nya sih daripada bikin.

    BalasHapus
  5. Sering makan, di dekat roxy ada yang jual
    tapi saya penasaran sama yang jual kue sagu rangi, udah lama ga ketemu2.

    BalasHapus
  6. Bener, Mbak. Kebayang kalo bikin sendiri, padahal depan komplek ada yang jual ya. Macem-macem lagi, gak cuma klepon alias ada temennya tuh klepon, hihi. Pake kopi pait, yumm...

    BalasHapus
  7. Kalau di tempat saya, penjual klepon biasanya jual kue putu juga, Mak :)

    BalasHapus
  8. wah nyam nyam ....enak banget kleponnya....sensasi gula jawanya maknyus ya mbak

    BalasHapus
  9. kle[pon mah enak banget mbak, aku suka banget :)

    BalasHapus
  10. Hihi..iya ya mak Dwi. Klepon emang yummy....

    BalasHapus
  11. Iya mbaaak...paling enaknya tuh pas ngigit gulanya. Langsung maknyess masuk mulut.

    BalasHapus
  12. Waah di tempat mak Mira juga ada penjualnya ya? Iya ini jual klepon, putu, gethuk dan lain-lain. Komplit deh pokoknya.

    BalasHapus
  13. Kalau bikin senndiri itu lama mbak. Trus pas selesai belum ilang capeknya kleponnya sudah nggak ada alias diserbu anak-anak. Seneng sih..tapi sama aja kita nggak icip.Hihihi..Gak suka kopi pait mbak. Kopi sachet.hehehe

    BalasHapus
  14. Waah kalau kue sagu rangi kayaknya juga belum pernah nemu deh. KAyaknya kalau itu harus pulang kampong beneran ya mas Huda.Hehehe..

    BalasHapus

Posting Komentar