Minggu, 14 Juni 2020

Ibu Yuni Sosok Insipiratif di Balik Rumah Qur'an Gratis As Syifa

Namanya Ibu Yuniati. Tapi orang-orang dan muridnya lebih suka memanggilnya Umi Yuni. Perawakannya sedang, dengan kulit sawo matang dan penampilan yang bersahaja. Siapa sangka di balik penampilannya yang bersahaja beliau adalah sosok yang luar biasa.

Ibu Yuni



Pertama kali kenal  Ibu Yuni dari adikku. Beliau adalah guru PAUD keponakanku alias anaknya adek.  Setelah beberapa tahun  mengajar di PAUD, Bu Yuni memutuskan keluar dan membesarkan sekolah qur'an gratis yang dirintisnya. Rumah Qur'an As Syifa namanya. Adik saya pun menjadi donatur tetap di sana dan saya beberapa kali ikut nitip meski sekedar ikut menyumbangkan buku iqro' atau menyumbang semen buat perbaikan tempat mengaji. 

Awal rumah Qur'an Asy Syifa berdiri 5 tahun lalu  muridnya hanya 15 orang yang terdiri dari anak-anak di lingkungan tempat tinggalnya. Bu Yuni sendiri  masih  tinggal di kontrakan rumah petak yang sempit bersama suami dan  keenam putra-putrinya. Kegiatan mengaji dilakukan di teras kontrakan rumah petaknya yang jauh dari kata layak. 

Bu Yuni menggratiskan sekolah belajar mengajinya. Uang operasional untuk kegiatan sekolah diambil dari gaji Bu Yuni saat masih mengajar di PAUD dan penghasilan suaminya sebagai  ojek online. Meskipun pendapatan suaminya sebagai ojek online dan Bu Yuni sebagai guru PAUD tidaklah seberapa, namun keinginan dan semangat untuk berbagi ilmu yang dimilikinya patut diacungi jempol.

Sebenarnya bisa saja Bu Yuni menarik bayaran dari murid-murid rumah qur'annya untuk menambah pendapatannya karena hidupnya sendiri bisa dikatakan tidak mampu. Namun Bu Yuni memilih menggratiskannya sebagai ladang amalnya. Jujur aku dan adikku salut sekali dengan prinsip yang beliau dan suaminya pegang.


Bu Yuni dan murid

Seiring waktu banyak anak yang tertarik untuk belajar di Rumah Qur'an As Syifa yang terletak di Jati Makmur Pondok Gede Bekasi. Jadi tahun lalu Bu Yuni  menyewa dua rumah petak tambahan  di depan petakan kontrakannya untuk kegiatan mengaji agar anak-anak nyaman dan tidak kehujanan lagi seperti tahun-tahun sebelumnya. Teras rumah petak bu Yuni  tidak cukup lagi menampung murid-murid yang jumlahnya semakin bertambah. Sekarang Rumah Qur'an As Syifa mempunyai  65 murid anak dan remaja yang dibagi menjadi 8 kelas (pagi dan sore).


Dua rumah petakan tambahan untuk mengaji


Setiap pagi dan sore hari 5 hari dalam seminggu alunan merdu Al Qur'an dan celoteh riang anak-anak yang mengaji terdengar di Rumah Qur'an As Syifa. Sungguh merdu dan menyentuh hati. Sebulan sekali Bu Yuni membagikan susu dan snack  buat anak-anak agar mereka semangat mengaji.


Alhamdulillah dapat susu


Dengan menyewa dua rumah petak tambahan untuk mengaji otomatis keperluan operasional bertambah karena harus membayar sewa bulanan dua  rumah petak sekaligus biaya listrik. Alhamdulilah beliau mempunyai donatur untuk kegiatan operasional dan uang transport guru. Sama seperti Bu Yuni, guru-guru di sana juga sukarela mengajar dan hanya memperoleh uang transport. Selain dari donatur tetap, biaya operasional Rumah Qur'an juga diperoleh dari celengan koin yang dititipkan ke beberapa tempat dan infak sukarela. 


Kegiatan di dalam rumah


Alhamdulillah Bu Yuni dikelilingi orang-orang baik yang mau menjadi donatur untuk Rumah Qur'an Nya. Perlahan-lahan kondisi rumah petak yang dikontrak untuk mengaji diperbaiki. Bagian depan dipaving agar cukup menampung banyak murid.  Rumah petak tersebut juga dicat jadi terlihat rapi dan nyaman untuk mengaji. Semua biaya perbaikan rumah petak diperoleh dari donatur. Jadi ada yang menyumbang semen, menyumbang paving block, menyumbang cat dan seterusnya. Alhamdulilah kini Rumah Qur'an As Syifa sudah lebih rapi seperti beberapa foto kegiatan mengaji di bawah ini. 



Kegiatan mengaji  di teras

Semangat belajar



Senyum ceria

Bagi Bu Yuni tidak ada yang lebih membahagiakan daripada melihat senyum ceria anak-anak didiknya dan mendengar lantunan Al Qur'an dari mulut-mulut kecil itu. Melihat mereka bisa membaca Al Qur'an atau mengkhatamkannya adalah suatu kebahagiaan tersendiri baginya.

Seiring waktu Bu Yuni juga membuka kelas buat ibu-ibu. Ibu-ibu yang semula hanya mengantar anaknya mengaji kini ikut mengaji. Jadi total ada 10  kelas termasuk 2 kelas ibu-ibu dengan beberapa orang guru.

Kelas ibu-ibu

Ada yang berubah di musim pandemi ini. Tidak ada lagi celoteh riang anak-anak di teras, atau suara anak kecil yang mengaji karena kegiatan diliburkan. Tapi ada satu hal yang tidak berubah. Semangat Bu Yuni untuk mengentaskan anak-anak dari buta huruf Al Qur'an dan semangat Bu Yuni mengajar beberapa penghafal Qur'an. 

Andai saja aku boleh iri, aku iri dengan Bu Yuni dan suaminya. Dengan keadaan yang susah dan rumah masih mengontrak pun mereka tetap berbagi. Berbagi ilmu dan mengratiskan biaya mengaji. Kalaupun mau bisa saja Bu Yuni memilih mengajar privat mengaji di rumah-rumah komplek dengan bayaran lumayan. Bisa saja Pak Idris suaminya yang driver ojol  mementingkan perut keenam anaknya saja tanpa repot mencari donatur untuk biaya operasional Rumah Qur'annya. Nyatanya mereka memilih jalan dakwah sebagai bukti kecintaan mereka kepada Rab Nya.




Berbagi itu tidak harus menunggu kaya. Tidak banyak orang seperti Bu Yuni dan suami yang  ikhlas dan tanpa pamrih.  Mereka mau menghabiskan waktu, tenaga dan biaya untuk mengurusi umat.  Lima tahun sudah mereka berjuang untuk Rumah Qur'annya. Oya buat teman-teman atau siapapun yang baca blog ini dan ingin berbagi kebaikan boleh menjadi donatur di Rumah Qur'an ini. Semoga menjadi pahala jariyah buat teman-teman semua ya. 



Pada kesempatan kali ini ijinkan aku #AwaliDenganKebaikan. Jika selama ini Bu Yuni yang berbuat baik, giliranku untuk berbuat baik untuknya. Meskipun aku belum bisa memberangkatkan Bu Yuni umroh, aku ingin mewujudkan mimpinya melihat Baitullah. Hal yang selalu diimpikannya dalam sholat-sholat malamnya. Mungkin dengan jalan tulisan ini #AwaliDenganKebaikan Bu Yuni bisa mewujudkan mimpinya. Semoga mimpi Bu Yuni bisa Allianz wujudkan ya. Aamiin...



TENTANG ASURANSI ALLIANZ


Mempunyai asuransi itu ibarat sedia payung sebelum hujan. Asuransi ibarat payung sebagai proteksi kita saat musibah yang tidak kita rencanakan terjadi. Saat ini ada beberapa asuransi yang bisa kita pilih. Ada Asuransi Konvensional dan Asuransi Syariah Indonesia. Beberapa keluarga saat ini lebih memilih asuransi syariah dibanding asuransi konvensional dengan beberapa pertimbangan. Salah satu pertimbangannya adalah  produk asuransi syariah tidak menginvestasikan dananya dalam bisnis yang mengandung riba (berbunga) dan hal lain yang diharamkan Islam. Asuransi syariah juga tidak bertransaksi dan berinvestasi pada instrumen yang tidak jelas akadnya (gharar), spekulatif dan memiliki potensi merugikan salah satu pihak.

Produk asuransi  syariah dari Allianz ada 3 macam yaitu :
1. Allisya Maxi Fund Plus
2. Allisya Protection Plus
3.Allianz Tasbih 

Buat teman-teman yang ingin mengetahui lebih lanjut tentang produk-produk Asuransi Allianz Syariah bisa meluncur ke sini ya. 



Nah teman-teman sudah tau kan produk-produk dari Asuransi Syariah Allianz? Dengan menjadi peserta asuransi syariah dengan konsep tolong menolong dalam kebaikan  dan berguna bagi peserta yang terkena musibah kita telah berbuat baik.

Kini Allianz sedang ada program #AwaliDenganKebaikan. Kita bisa bercerita tentang tokoh inspiratif yang kita kagumi agar mereka bisa mendapat hadiah umroh dari Allianz. Teman-teman bisa bercerita melalui media Instagram atau melalui blog sepertiku. Adakah Bu Yuni-Bu Yuni lain yang menginspirasi kalian? Ceritakan yuk agar kita bisa mewujudkan impian mereka umroh gratis.


31 komentar:

  1. Semoga cerita ibu yuni bisa terpilih yah mba dan bisa mewujudkan impian ke tanah suci. Salut sekali dengan usahanya dalam syiar agama islam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin terima kasih ya Mbak doanya.Semoga bisa mewujudkan impian beliau yaa.

      Hapus
  2. Orang-orang seperti Bu Yuni ini mampu membuat aku iri mba..
    Dan mereka mengedepankan rasa percaya pada Allah bahwa anak-anak sudah jelas rezekinya. Jadi beliau gak takut menggratiskan biaya belajar di rumah Qur'an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saya juga iri dengan orang -orang seperti Bu Yuni yang mempunyai hati luas dan rasa ikhlas yang tinggi.

      Hapus
  3. Masyaallah selaluuu salut dan takzhim dg sosok seperti Ibu Yuni ini, ikhlas banget dg ilmunya, semoga Allah SWT melimpahi beliau dg kesehatan dan rezeki yg barokah yaa Mbak Nunung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin terima kasih doanya Mbak. Semoga keberkahan juga menyertai mbak dan keluarga yaa

      Hapus
  4. masha Allah berkah untuk bu Yuni dan kleuarganya. semoga Allah mempermudah urusanya kalrena beliau juga udah mempermudah urusan orang lain dalam belajar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...terima kasih doanya ya Mbak Kania. Semoga kebaikan beliau selama ini kembali ke beliau juga.

      Hapus
  5. Benar-benar sosok inspiratif. Semoga beliau selalu diberi kesehatan dan panjang umur. Oya, semoga terpilih juga buat ke tanah suci. Pengen banget deh bisa ketemu langsung dengan beliau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Mbak .Terima kasih ya doanya. Semoga Allianz bisa mewujudkan mimpi beliau ya Mbak

      Hapus
  6. Barakallah Bu Yuni yang menginspirasi untuk berbagi ilmu (dan apa pun yang kita mampu). Tfs, Mbak Nunung yang udah berbagi menuliskan kisah ini. Semoga Allah mengijabah doa kita, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin doanya Mbak Murti. Iya mbak kita memang berbuat baik yang kita bisa. Kalaupun aku belum bisa seperti Bu Yuni paling tidak dengan menuliskan kebaikan beliau aku bisa sedikit berbuat baik juga ya Mbak.

      Hapus
  7. Aamiin...semoga Bu Yuni mendapatkan kesempatan untuk menjadi Tamu Allah di Baitullah.
    Kita tidak tahu siapa yg terkabul doanya, paling tidak kita sudah berusaha dan berdoa ya Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali Mbak Okti. Ini benar-benar makjleb. Kita tidak tau siapa yang terkabul doanya. Karena pergi ke Baitullah itu benar-benar orang yang diundangNya. Tapi paling tidak kita sudah berusaha dan ikhtiar ya Mbak. Terima kasih atas supportnya yaa..

      Hapus
  8. Perjuangan yg sangat inspiratif...
    Semoga Allah segera mengundang ibu Yuli untuk jadi tamu di rumahNya, amin

    BalasHapus
  9. Barakallah, Bu Yuni inspiratif banget, dimulai dari satu kelas sekarang 10 kelas, pastinya kebaikannya bertambah banyak dan berkah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Mbak Rani. Iya berkah bangeet ini. Dari satu kelas menjadi 10 kelas. Semoga berkah buat semuanya yaa

      Hapus
  10. Masyallah, bu yuni ini mulia sekali hatinya. Mau mengajarkan anak anak mengaji. Pastinya ada jatuh bangun dalam mewujudkan mimpi beliau.

    Aku juga dulu ingat banget waktu kecil ngaji dikampung, dirumah "nyai " panggilan guru ngajiku, itu memang tempat mengajinya adalah rumah nyai itu. Jadi sehari ada 3 kali sesi. Pagi, sore dan malam. Dan setiap kali sesi ada sekita 15-30 orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jatuh bangun pasti Mbak Silvie. Aku ingat banget diceritain adikku pas beliau awal -awal mendirikan Rumah Qur'an ini lima tahun yang lalu. Sungguh perjuangan yang tidak mudah mbak.

      Eh iya aku dulu kecil juga mengaji di tempat tetangga. Semoga pahala jariyah selalu mengalir buat guru-guru kita ya Mbak

      Hapus
  11. Terharu melihat perjuangan Bu Yuni, mashaAllah....Barakallahu fiikum untuk keluarga Bu Yuni.
    Semoga Allah melimpahkan rahmatNya, in syaa Allah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah...aaamiin..aamiin. Terima kasih doanya ya Mbak Lendy.

      Hapus
  12. Masya Allah sosok hebat seperti Bu yuni ini patur diacungi jempol. Semoga segera terwujud berangkat ke Baitullah ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...aamiin. Terima kasih Mbak. Semoga Bu Yuni segera diundang ke RumahNya ya Mbak.

      Hapus
  13. MasyaAllah salut banget untuk Ibu Yuni ini mendedikasikan dirinya untuk pendidikan dan Agama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Ria. Tidak banyaj orang yang mau berbagi dalam keterbatasan yaa

      Hapus
  14. Masya Allah tabarakallah buat Bu Yuni.. keterbatasan ngga mebghaalngu untuk tetap berbagi. Salut. Semoga menginspirasi kita semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Visya. Semoga menginspirasi kita semua untuk selalu berbuat kebaikan meskipun kecil ya. Aamiin..

      Hapus
    2. Masya Allah, luar biasa perjuangan Ibu Yuni. Jatimakmur dekat denna rumahku Mbak, kalau ingin ikut jadi donatur bagaimana cara kontaknya?

      Hapus
    3. Nanti saya japri ya Mbak Irena

      Hapus
  15. Setuju mba.
    Tak harus kaya untuk berbuat baik.
    Kita bisa berbuat baik sesuai porsi kita masing-masing :)

    Baidewei, subway,
    Aku sudah vote di kumparan juga.
    No 49 kan ya?
    Barokallah!

    BalasHapus

Bumbu Hitam Bangjo Rasanya Maknyuss

Sore itu teriakan pakeeeeeet dari pak kurir mengagetkanku. Sebungkus paket atas namaku tertera di kardus. Hihihi penasaran deh perasaan lag...