Tampilkan postingan dengan label Bangka. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Bangka. Tampilkan semua postingan
Kamis, 29 November 2018

Menikmati Pasir Putih di Pantai Parai Bangka Wonderful Indonesia

Angin sepoi-sepoi menerpa wajah kami saat kami tiba di Pantai Parai siang itu. Hari itu adalah hari kedua kami berada di Pulau Bangka. Mas Roza driver sekaligus guide kami yang kami sewa selama di Bangka  mengantarkan kami ke Parai di hari kedua ini. Pantai Parai Tenggiri terletak di Kampung Matras, Sinar Baru Sungailiat, Kabupaten Bangka, sekitar 40 Kilometer dari Bandara Depati Amir Pangkalpinang, atau sekitar 1 jam perjalanan dengan kendaraan roda empat.

Alhamdulilah cuaca cerah saat kami datang.Anak-anak langsung takjub melihat keindahan pantai ini. Sementara aku langsung bertasbih menyebut asma Allah melihat keindahan yang terpampang di depan mata. Mas Roza bercerita tentang sejarah Pantai Parai. Dulu namanya Parai Tenggiri karena Presiden Sukarno yang dulu dibuang ke Bangka sangat senang makan ikan Tenggiri dari pantai ini. Sekarang namanya berubah bukan Parai Tenggiri tetapi hanya Pantai Parai saja.

Turun dari mobil anak-anak sudah tidak sabar untuk memasuki area pantai dan langsung berenang. Suasana terik membuatku memilih untuk berteduh di beberapa saung yang ada di pinggir pantai.  Sementara anak-anak memilih berenang dan bermain pasir ditemani ayahnya. Baju dan anak-anak basah karena mereka nyebur mandi di pantai sekaligus penuh pasir karena bermain pasir pantai yang putih. Untung bawa baju ganti, jadi tidak khawatir meski baju anak-anak basah. 

Hamparan granit (dok.pri)

Senin, 06 November 2017

Bermalam di Hotel Santika Pangkal Pinang


Mobil Avanza yang menjemput kami di bandara melaju di jalanan Pangkal Pinang yang sepi. Yup...hari itu hari lebaran haji atau hari Idul Adha. Jalanan di Pangkal Pinang terlihat lengang. Beberapa rumah makan yang kami lewati sepanjang perjalanan menuju hotel pun terlihat tutup. Tidak sampai setengah jam mobil kami sudah sampai di Hotel Santika Pangkal Pinang Bangka.

Sementara ayah dan anak-anak duduk di lobi, aku segera ke meja resepsionis. Tampak dua resepsionis yang sedang sibuk melayani rombongan tamu yang akan check in. Aku melihat sekeliling. Kurang lebih 10 orang dewasa berada di rombongan dan akan check in. Mereka diwakili dua orang yang check in di resepsionis. Setelah mereka selesai gantian aku yang dilayani oleh mbak-mbak resepsionis yang ramah.

Aku melirik jam. Jam satu lebih beberapa menit. Aku menulis untuk early check in karena aku membawa bayi dan perjalanan jauh. Jadi setelah memperlihatkan bukti booking di Traveloka resepsionis memberi kunci kamar dan kami bisa beristirahat meskipun waktu check in jam 2. Kami memesan kamar Superior King untuk dua malam. 
Senin, 18 September 2017

AOK Jek Transportasi Online di Bangka Belitung

Masih cerita tentang perjalanan ke Bangka kemarin. Mau berbagi informasi barangkali informasi ini berguna buat temen-temen yang mau jalan ke Bangka Belitung. Postingan ini murni berbagi. Bukan job review , sponsor post atau semacamnya ya.

Seperti kebiasaanku traveling, aku selalu menyiapkan semuanya dari jauh-jauh hari. Dari tiket pesawat, hotel bahkan transportasi di daerah wisata yang dituju. Biasanya aku browsing beberapa bulan sebelumnya. Demikian pula dengan perjalananku ke Bangka kemarin.

Awalnya sempat bingung juga gimana nanti pas jalan-jalan ke sana. Nggak ada kenalan dan saudara. Sementara transportasi umum juga sepertinya susah. Kalau browsing biasanya malah nemu tour yang per orangnya mahal. Enak sih ikut tour. Tujuan wisata sudah jelas,ada kendaraan yang mengantar kita ke tujuan wisata, dapat makan dan sebagainya. Sayangnya karena dana terbatas kami tidak pernah ikut tour selama ini. Pun dalam perjalanan ke Bangka nantinya.

Akhirnya pas browsing nggak sengaja nemu aplikasi AOK Jek. Ini semacam go jek nya Jakarta. Wah..asyik banget kayaknya. Jadi bisa antar kemana-mana dan bisa pesan makanan nih. Katanya AOK Jek ini aplikasi lokal khusus Bangka Belitung. Langsung install deh.
Selasa, 12 September 2017

Sebutir Kenangan dan Sebuah Inspirasi dari Negeri Timah



Drama di Hari H
Tujuan liburan kali ini adalah Pulau Bangka. Saat semua orang pergi untuk sholat Idul Adha, kami sibuk memasukkan koper dan ransel ke mobil. Yup..kami memang membawa mobil sendiri ke bandara. Lebih praktis dan tidak susah mencari kendaraan atau taxi online di hari lebaran.

Sayangnya si ayah lupa mengecek bensin yang ternyata mau habis. Perburuan mencari bensin pun dimulai. Sepanjang perjalanan dari rumah semua pom bensin yang kami temui tutup dan baru buka jam 9 pagi. Padahal kami harus sudah sampai bandara jam 9 pagi. Ada sekitar tujuh sampai delapan pom bensin yang kami datangi dalam perjalanan ke bandara dan semua TUTUP.

Si ayah makin panik. Indikator bensin di mobil sudah menyala. Artinya bensin sudah benar-benar habis.  Untunglah kami sudah dekat dengan Bandara. Si ayah bergegas ke pom bensin di pintu keluar bandara.  Dan ternyata sama. Tutup!!

Tampak sebuah mobil di pom. Sepertinya mau isi bensin juga. Gambling kami masuk pom meski tertulis tutup. Ternyata pom bensin bukan hanya tutup Idul Adha. Ternyata memang tutup dan tidak melayani pembelian bensin lagi. Lemes lah kami. Terbayang pasti mobil mogok di sini dan kami ketinggalan pesawat. Pom bensin ini mau tutup dan tidak melayani pembelian tunai. Harus memakai kupon. Sementara kami tidak punya kuponnya. Sudah minta belas kasihan petugas agar mau dibayar tunai karena bensin kami benar-benar habis. Tapi tetep tidak bisa.

Kurangi Worry dengan Mama’s Choice Moisturizing Hand Gel

Memasuki new normal kita mulai kurangi worry. Di era ini segala aktifitas mulai dilakukan kembali. Tentu saja  dengan protokol kesehatan. A...