Membuat Paspor Melalui Aplikasi Antrian Paspor Online

Yuhuu...ketemu lagi sama fadevmother. Kali ini kita berbicara masalah paspor yuk. Meski sudah bikin paspor beberapa kali ( punyaku dan duo krucils ) serta memperpanjangnya sepertinya belum pernah bikin tulisan khusus tentang paspor ya. Tulisan tentang paspor baru satu di blog ini. Itu pun nulisnya sekilas saja. 

Baca : Tips memperpanjang paspor anak

Jadi rencananya kami mau bikin paspor buat si dedek bayi. Belum tahu ada rencana kemana sih. Cuman bikin aja dulu. Siapa tau ntar emaknya dapat rejeki jalan kemana atau ada tiket promo murah kemana. Yang penting sudah punya paspor duluan sudah tenang.


Karena tidak mau mengantri lama dan dari pagi (repot bawa bayi) aku mencoba aplikasi antrian paspor online. Sebenarnya sudah lama sih instal aplikasi paspor online ini. Sejak akhir bulan Juni lalu sudah instal pas ayahnya mau tugas ke Hongkong dan paspor pas habis. Tapi karena saat itu tidak dapat tanggal yang pas (pas dapat tanggalnya si ayah sudah harus berangkat) jadinya aplikasinya dibiarin saja dan belum pernah dipakai. Pas sekarang si dedek mau bikin paspor langsung bermanfaat deh. 

Instal Aplikasi Paspor Online

Aplikasi paspor online berbasis android ini sudah mulai diluncurkan per tanggal 16 Mei 2017. Dulu sebagai percobaan hanya Kanim Jakarta Selatan saja yang bisa melayani antrian melalui aplikasi online ini. Sekarang beberapa Kanim di Jakarta dan Depok sudah bisa melayani antrian online melalui aplikasi ini.

Caranya mudah. Teman-teman hanya perlu menginstal aplikasi Antrian paspor online di Android.

Kemudian kita bisa mendaftar agar memperoleh akun disana. Masukkan nama akun, nama lengkap, no KTP atau NIK dan no telpon yang bisa dihubungi. Selanjutnya kita bisa memilih tanggal berapa kita akan membuat paspor dan Kanim yang kita inginkan. 


Sebenarnya pas daftar antrian online ini pengin kanim yang dekat. Kalau nggak Jakarta Timur ya Depok. Ternyata meskipun daftarnya Oktober di kanim yang diinginkan dapat tanggalnya palin awal  bulan Desember. Akhirnya daftar sedapatnya aja yang penting dapat tanggal awal. Dan tanggal paling awal dapat di tanggal 17 November Hari Jumat di Kanim kelas 2 Jakarta Barat.

Nanti setelah dapat tanggal di aplikasi kita akan kelihatan jadwal kedatangan kita. Ada pagi atau siang. Kami dapat jadwal 17 November pagi jam 8 sampai 10.

Hari H
Kami berangkat pagi-pagi dari rumah karena takut telat.  Katanya kalau telat jam harus daftar dari awal lagi. Begitu yang kubaca di twitter.  Akhirnya berangkat jam setengah delapan dari rumah. Alhamdulilah jalanan lancar. Sampai Kanim jam 9.15.

Kanim 2 Jakarta Barat ini letaknya di komplek  ruko.  Kantornya kecil di sebuah ruko. Ada Pak Satpam yang menanyakan maksud kedatangan kita. Langsung aku tunjukin jadwalku hari itu di aplikasi android. Selanjutnya Pak satpam yang memeriksa  berkas fotokopian kita. Dan ternyata foto kopi KTP dan paspor ortu salah. Harusnya dijadikan satu dalam satu lembar tapi punyaku dan si ayah lembarnya sendiri -sendiri. Terpaksa foto kopi lagi di perkampungan dekat ruko. Naik ojek dan tukang ojeknya nungguin.

Setelah berkas fotokopi lengkap kami diberi MAP berisi data yang harus diisi. Datanya sama kayak kalau kita bikin paspor. Tapi karena ini paspor anak jadi ada surat pernyataan kedua orang tua bermaterai. 



Oya syarat-syarat yang diperlukan untuk membuat paspor anak adalah :
1. KTP kedua ortu
2. KK
3. Surat nikah ortu
4. Akte anak
5. Paspor kedua ortu
6. Surat pernyataan kedua ortu bermaterai

Bawa asli dan fotokopiannya ya. Sebenarnya kami juga bawa ijazah dan akte ortu. Tapi ternyata nggak kepakai.

Setelah mengisi berkas kami langsung ke lantai atas untuk antri foto dan wawancara. Di atas berkas diperiksa oleh petugas dan setelah berkas benar kita antri.  Tempatnya kecil dan hanya muat beberapa orang. Kami dapat antrian no 19. Kurang dari satu jam antri kami sudah dipanggil untuk foto dan wawancara.


Ada dua bilik untuk foto dan wawancara. Di setiap bilik kita bisa wawancara sekaligus foto. Bilik pertama ada staff wanita dan bilik kedua bapak-bapak yang bertugas. Awalnya aku sendirian yang datang pas dipanggil untuk wawancara. Ternyata ayahnya juga ditanyain dan  disuruh maju ke bilik sama si bapak.

Kalau bayi gini kedua orang tua harus hadir pas wawancara. Jadi saat si ibu gendong bayi atau balita si ayah bisa mengisi berkas yang kurang lengkap dan menjawab pertanyaan. Si bapak petugas ramah dan lucu. Cukup kooperatif memfoto anak-anak. Sebelum giliran kami ada juga bayi dan anak berkebutuhan khusus yang difoto beliau. Dan beliau cukup bisa memfoto anak-anak. Menghibur biar si anak tidak nangis. Oya saat foto Firdan kupangku dengan wajahnya menghadap kamera.

Setelah selesai foto,  berkas yang tadi diserahkan ke meja depan dengan sedikit coretan dari si bapak tentang tujuan kita membuat paspor bayi. Kemudian kita diberi bukti pembayaran  yang harus dibayarkan ke bank sejumlah tiga ratus lima puluh lima ribu rupiah.

Kebetulan di sebelah kanim ada BCA. Jadi kami membayar biaya pembuatan paspor di sana. Kita bisa membayar biaya paspor ini lewat bank mana saja. Kalau dulu sepertinya harus lewat BNI. Sekarang lebih mudah.

Paspor bisa diambil dengan menunjukkan bukti pembayaran. Paspor selesai dalam waktu  4 hari kerja setelah pembayaran. Apabila tidak bisa datang sendiri bisa diwakilkan dengan surat kuasa dan KTP yang bersangkutan. Kalau anak-anak bisa diambil dengan menunjukkan KTP kedua orang tua.

Jadi itu adalah pengalaman pertama kali kami membuat paspor dengan sistem antrian online. Semoga bermanfaat ya sahabat.

Komentar

  1. Aku jg pake online ternyata gak ribet dqn gk perlu ngantri panas2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak..lebih mudah dan cepat. Tidak perlu mengantri lama dan proses sehari langsung selesai termasuk foto dan wawancara.

      Hapus
  2. Wah ternyata bikin paspor itu mudah. Gitu dulu banyak yang mutung duluan karena antrenya lama dan ribet. Jadi pengen punya...tapi buat ke mana? Uhuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bikinnya mudah dan gampang kok. Yang penting bikin aja dulu. Siapa tai tiba tiba kemana gitu. Dulu bikin pertama th 2009 gak tau mau kemana. Tiba tiba menang le Singapura 2010. Kepake juga kan?

      Hapus
  3. wah bermanfaat sekali infonya. Passpor aku expired bulan Mei kemaren, awalnya pengen perpanjang tapi belum sempet terus. sekarang kayaknya harus bikin dari ulang yaa hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sudah punya dan perpanjang malah enak Mbak. Tinggal bawa e ktp sama paspor lama aja syarat buat memperpanjang paspor. Nggak usah buat dari awal. Kan data nya sudah terekam di sana. Paling nanti wawancara sama foto lagi dan bayar biaya perpanjangan. Semoga membantu.

      Hapus
  4. wahh syaratnya mudah ya, saya belum pernah bikin passpor, belum nait jalan2 sih, tp kayaknya aplikasi ini cukup membantu jadi ga datang dia sal waktu, sayang kan pas jauh2 datang tapi zonk,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Sabda. Enak bisa menghemat waktu karena kita langsung dapat jadwal. Jadi nggak antri lama dan langsung terlayani.

      Hapus
  5. Ternyata mengurus paspor nggak seribet yang saya kira, saya bookmark nih, siapa tau nanti-nanti akan ada kesempatan saya buat Plesiran sekeluarga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan Mbak dibookmark. Semoga informasinya berguna ya. Semoga bisa jalan jalan sekeluarga juga.

      Hapus
  6. Jadi inget pasportku belum dipakai sama sekali sejak dibuat. Baru tahu nich ada aplikasi pasport, pas bikin dulu daftarnya online juga dan sampai di sana, nunggu jadwal pemotretannya luama banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Dulu bisa daftar melalui online. Kalau sekarang malah lebih enak lagi melalui antrian aplikasi online ini. Nunggunya nggak lama Mbak Astin. Ayoo buruan dipakai paspornya. Buat jalan kemana gituu..

      Hapus
  7. Ternyata bikin paspor sekarang kagak ribet ya.. dulu pernah denger cerita guru saya yang harus bolak balik Probolinggo Surabaya untuk ngurus paspor. Tapi ternyata sekarang sudah jauh lebih mudah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Rahman. Membuat paspor sekarang lebih mudah dan cepat. Tidak seperti jaman dulu harus bolak balik ya.

      Hapus
  8. Aku niat mau bikin paspor nih 😊 ternyata mudah ya prosesnya ga berbelit2 seperti dulu. Tks infonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayooo Mbak Nurul bikin aja. Sekarang mudah dan cepat kok

      Hapus
  9. Wah asyik nih tips-tipsnya mbak, selama ini aku maju mundur mau daftar bikin passport krn takut antriannya, ternyata ada aplikasinya ya, makin mudah deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Lia sekarang ada aplikasinya. Jadi meskipun antri cuman sebentar. Nggak kayak dulu lagi bolak balik.

      Hapus
  10. wah sekarang serba mudah ya bisa membuat paspor melalui aplikasi;D

    BalasHapus
  11. Waaah mbak ku baru tau kalo ada aplikasi antrian paspor...

    Memudahkan kita,hemat waktu dan tenaga. Hihihihi

    BalasHapus

Posting Komentar