Serunya Mempersiapkan Mudik Ala Kami

Nggak terasa sudah bulan Mei ya teman-teman. Sebentar lagi bulan Ramadhan tiba. Perasaan baru kemarin deh melepas duo krucils ikut pesantren kilat di dekat rumah. Eh..bentar lagi sudah Ramadhan lagi. Yang paling kelihatan sih kalau pas belanja ke supermarket atau hypermarket. Waah....aura bulan puasa langsung terasa. Di sana sini tampak  tumpukan sirup dan kue-kue lebaran.

Kalau ngomongin bulan puasa langsung ingat mudik deh. Apa hubungannya ya? Ya..pasti berhubungan dong. Kan tiap lebaran kita pasti mudik. Meskipun pulang kampungnya bukan pas lebaran aja sih. Namun momen pulang kampung alias mudik saat lebaran selalu terasa istimewa. Di Indonesia mudik sudah menjadi salah satu tradisi lebaran.  

Biasanya nih kalau mau mudik kami sudah heboh jauh-jauh hari. Iyalah pasti heboh wong yang dibawa mudik pasti segambreng. Sejak menikah berarti kira-kira sudah 11 kali mudik bareng suami dan krucils. Harusnya sih 13 kali mudik. Tapi pernah dua kali nggak mudik pas lebaran. Pertama 10 tahun lalu pas Devin masih bayi banget. Yang kedua lebaran tahun kemarin karena sudah hamil gede.

Yang bikin seru itu sebenarnya momen mempersiapkan mudik. Soalnya  semua ikut berpartisipasi.  Dua minggu sebelum mudik  duo krucils ikutan sibuk bantu bungkusin hadiah-hadiah buat dibawa mudik. Membantu membungkus kertas kado dan memberi nama masing-masing yang dikasih kado  biar tidak tertukar namanya.

Buat yang mau mudik, ini persiapan mudik ala kami tahun ini:
1. Kendaraan mudik
Karena mudik kami cuma ke Jawa Tengah maka kami pakai kendaraan pribadi. Biasanya sebulan sebelum mudik si ayah sudah servis si abu-abu. Soalnya kalau dekat-dekat mudik alias kurang seminggu bengkelnya selalu penuh. Makanya servis dilakukan jauh-jauh hari. Pokoknya bagian kendaraan bagian ayah. Nggak mau kan kalau pas mudik tiba-tiba mobil mogok di tengah jalan gara-gara belum diservis?

mudik ceria

Buat yang mudik tapi malas bawa kendaraan pribadi karena khawatir macet, kereta api dan pesawat bisa menjadi alternatif pilihan mudik.  Tiket kereta api biasanya bisa dipesan 3 bulan sebelumnya. Pesan tiket pesawat juga harus dilakukan  jauh-jauh hari agar tidak kehabisan. Saat ini booking tiket pesawat bisa dilakukan di berbagai pemesanan online. Salah satunya bisa booking di HISGO. Dengan HISGO domestik pesan tiket pesawat domestik menjadi lebih praktis. Kalau tiket pesawat buat mudik sudah di tangan jadi tenang deh.

sumber : web garuda indonesia


2. Baju untuk mudik

Biasanya seminggu sebelum mudik kesibukan mulai terasa. Si emak mulai packing-packing. Hehehe..aku terbiasa packing jauh-jauh hari soalnya takut ada yang ketinggalan. Jadi seminggu sebelumnya baju kami dan  krucils sudah masuk tas dan koper masing-masing. Tahun ini aku juga kan packing seminggu sebelum mudik soalnya tahun ini ketambahan anggota baru alias baby. Jadi baju yang dibawa pasti bertambah.

3. Makanan dan minuman selama di perjalanan

Setiap mudik kami pasti bawa banyak stok makanan dan minuman di mobil. Soalnya kan bawa anak-anak yang selalu ngemil di jalan. Selain itu si ayah juga biasanya nyetir sambil puasa. Jadi kami selalu bawa popmie, kopi, teh dan termos mobil. Jadi pas adzan magrib sekedar untuk batalin kami nggak berhenti dan cukup makan pop mie dan makanan lainnya di mobil. Nanti agak maleman dikit baru makan malam sekalian istirahat.

Rekor mudik kami beberapa tahun lalu adalah 46 jam. Untung stok di mobil penuh. Padahal itu mobil 24 jam stuck berhenti gak bergerak-gerak. Jadi anak-anak nggak ribut laper-laper. Biasanya kalau pas mudik gini anak-anak batal puasa soalnya. Dengan perbekalan penuh,  mudik pun terasa tenang.

ilustrasi makanan dan minuman


4. Peralatan di mobil

Pernah ngerasain pas mudik tiba-tiba ban bocor? Kami pernah. Makanya peralatan mobil selama mudik harus lengkap dari dongkrak dan segala macamnya. Kalau si ayah karena kebiasaannya "nukang" alias suka benerin apa aja, makanya tiap mudik dia selalu bawa peralatan tukangnya seplastik penuh. Dari obeng, tang, solder listrik dan sebagainya dia selalu bawa di mobil. Awalnya ngomel-ngomel sih, menuh-menuhin aja. Tapi ternyata alat-alat tersebut berguna loh. Pernah beberapa kali nolongin orang di jalan dengan alat-alat yang dibawa si ayah. Dari nolongin ban bocor sampai kunci orang yang tertinggal di mobilnya.  Alat-alat yang awalnya gak kepikiran dibawa selama perjalanan. Jadi untuk mudik besok kami juga kan bawa alat-alat tempur si ayah seperti biasanya.

5. Buku-buku bacaan

Selain berkesan, momen mudik juga membosankan buat anak-anak. Puluhan jam hanya ketemu jalanan. Sejak anak-anak masih bayi kami selalu membawa buku bacaan. Jadi pas anak-anak bosan saya bisa bacain buku buat mereka. Saat anak-anak besar dan mereka sudah bisa baca sendiri mereka pasti selalu bawa buku setiap mudik. Kebetulan anak-anak book lovers kayak aku.  Kalau mudik besok jumlah buku yang dibawa pasti bertambah karena mudik besok aku pasti bawa buku buat si baby. Selain bisa dibaca, bookboard yang tebal bisa dimainin si dedek selama di perjalanan.

6. Kasur mudik

Jauh sebelum musim kasur mudik, kami sudah bikin kasur mudik sendiri. Sejak mudik 11 tahun lalu si ayah tiap mudik pasti mengalihfungsikan jok belakang menjadi kasur. Soalnya tiap mudik pasti bawa bayi dan balita. Dari kecilnya Faris, Devin sampai sekarang si dedek. Bahkan karena nyaman tiap mudik jok belakang pasti menjadi kasur lengkap dengan bantal dan guling meskipun sekarang anak-anak sudah besar.  Buat aku pribadi, pakai kasur lebih enak karena bisa nyusuin bayi dengan nyaman.

Oke teman-teman....hal-hal diatas adalah persiapan mudik ala kami. Dengan mempersiapkan keperluan mudik jauh-jauh hari mudik menjadi lebih nyamanTeman-teman punya cerita mudik? Ceritain yuk di blog teman-teman. Ssttt...dengan bercerita persiapan mudik teman-teman bisa mendapat dua tiket pesawat mudik kemana saja  loh jika menjadi pemenangnya. Asyiiik banget kan?

Yuk ceritain persiapan mudik teman-teman dengan mengikuti go mudik blogger competition yang diadakan oleh HIS Travel Indonesia.





Komentar

  1. setuju klo mudik pke kendaraan pribadi emang mesti disiapin dr jauh2 hari. dulu sekali mudik dlm keadaan puasa onde mandeh uda kek cacing ga mau diem mana panas, macet sampe berjam2 rekor bgt hahaha godaan jg klo mudik pas puasa tuh makanya skrg kami klo mudik pas takbiran atau stlh solat ied mba 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak kendaraan emang disiapkan jauh-jauh hari sebelum mudik ya. Waah enak banget mudiknya abis takbiran atau sholat ied. Pastu jalanan dah lengang ya dan mudiknya pun lancar. Belum pernah coba sih. Soalnya lebih seneng ngerasain sholat ied di kampung. Rasanya syahdu syahdu gimanaaa gituu..

      Hapus
  2. Baru tau ada situs online pembelian pesawat namanya hisgo. Taunya cuma traveloka aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang jadi tau hisgo gara-gara baca blogku kan? Hisgo ini masih satu perusahaan dengan his travel indonesia. Besok lagi kalau mau pesen pesawat ke Malang bisa coba beli di hisgo ya..

      Hapus
  3. Persiapan mudik biasanya aku dah siapin seminggu sebelumnya, jd tas travel udh ga utak atik lg hehe.. Wah seru ni bs dpt tiket pesawat mudik kemana saja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak..aku juga packing seminggu sebelum pulang kampung. Ikutan lombanya yuk...siapa tahu dapat dua tiket mudik. Mayan kan?

      Hapus
  4. wiih mba rekor mudiknya lama banget ya samper 46 jam. Hampir 2 hari itu kan, pasti jenuh tuh di mobil terus.
    Kalau tradisi keluarga saya tuh pas mudik pasti berangkatnya malem atau subuh. Beres baca artikel ini jadi pengen cepet-cepet mudik lagi nih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu gara-gara stuck di daerah Subang 24 jam mbak. PAdahal berangkatnya juga abis sahur loh. Tapi pas itu memang rekor deh. 11 kali mudik 46 jam juga baru itu. JAngan tanya badan. Sudah remuk. Hahaha..Ikutan lombanya yuk mbak. Siapa tahu bisa mudik gratis loh.

      Hapus
  5. wah, bentar lagi juga ramadhan, liburan, liburan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sebentar lagi Ramadhan dan lebaran. Artinya liburaaaan....

      Hapus
  6. lama juga mba rekor mudiknya, pantas bawa kasur. Yang punya kampung halaman sebenarnya suami, tapi tiap tahun kami gak pernah bisa mudik. Mau juga sih sesekali mudik lebaran, kasian ortu minta ditengok
    Semoga lancar mudiknya bersama si baby ya :)

    BalasHapus
  7. Terima kasih Mbak Lidha Maul doanya. Sesekali mudik lebaran. Asyik loh. Sensasinya beda dibanding pulang kampung pas hari biasa. Apalagi orang tua ditengok pas lebaran. Waah..seneng banget. Ikutan lombanya yuk Mbakk...

    BalasHapus
  8. Wah rekor 46 jam di mobil. Kalo Mpo udah matiin Mobil trus keluar sebentar Gerakan tubuh Dan beli cemilan jajan .

    BalasHapus
  9. Ini nih yang paling ribet, persiapan mudik bersama kiddos. Haduuh kalau ngga pinter pinter packing, semuanya dibawa. Untungnya aku sdh terbiasa mencatat semua kebutuhan wajib yg harus dibawa. Jadinya persiapan mudik lebih efektif. Memang mudik bawa anak itu sensasinya wuiiih seru wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak kalau terencana dan dicatat dulu emang lebih enak ya. By the way kirain aku doang yang merasakan sensasi mudik sama anak yg wuuuiiih. Hihi..

      Hapus

Posting Komentar