Minggu, 05 Juli 2015

Ramadhan Tahun Ini

Ramadhan...Ramadhan adalah hari yang ditunggu-tunggu setiap muslim di seluruh dunia. Bulan dimana semua amal dilipatgandakan pahalanya. Bulan dimana setiap muslim berlomba-lomba untuk beribadah sebanyak-banyaknya. Sholat fardhu, sholat sunat, sholat tarawih, bertadarus, dan tentu saja infak dan sadaqoh.

Buat kami, Ramadhan tahun ini terasa beda. Ramadhan tahun ini kami berdua (aku dan suami) tidak lagi punya ayah. Tahun kemarin tahun 2014 dua ayah kami bapakku dan bapak mertua menghadapNya. Tahun ini adalah tahun kedua bapakku tidak menikmati bulan Ramadhan. Tidak ada lagi teleponnya yang membangunkan kami saat sahur. Tidak ada lagi teleponnya yang bersemangat saat bercerita tentang sakit diabetesnya. Ah..Bapak, tiba-tiba kangeen. Miss you so much.



Tahun ini adalah tahun pertama puasa tanpa bapak mertua. Tahun kemarin bapak masih menikmati lebaran bersama kami. Kini kami tidak bisa lagi telepon apakah bapak kuat puasa hari itu atau tidak. Maklum bapak mertua sudah sepuh. Jadi saat Ramadhan biasaya kami bertanya "Hari ini Bapak kuat puasa? ". Bapak.... Rasanya jadi kangen beliau berdua. Dua bapak yang selalu perhatian terhadap anak dan menantunya. Tidak ada lagi bapakku yang selalu menelepon kami saat sahur. Dan tidak ada lagi bapak mertua yang bisa ditelepon. Semoga beliau-beliau diterima amalnya dan diampuni dosanya. Doa sehabis sholat tidak pernah terputus untuk mereka. Aamiin.

Buat keluarga kecilku Ramadhan tahun ini juga terasa beda. Si ayah yang setiap Ramadhan belum tentu buka setiap hari di rumah, kali ini bisa setiap hari berbuka di rumah. Bisa sholat magrib, sholat Isya dan sholat tarawih berjamaah di rumah dengan si ayah sebagai imamnya. Terkadang kalau tidak tarawih di rumah kami sholat tarawih berjamaah di masjid. Pulang tarawih si ayah masih sempat ngajarin duo krucils ngaji. Hal ini jarang banget lho. Rasanya mewah banget bisa berkumpul bersama seperti ini. Rasanya pengin setiap hari bulan Ramadhan. Hihi....Soalnya di luar Ramadhan karena kesibukan kerja si ayah berangkat saat krucils masih tidur dan pulang saat krucils sudah tidur. Jadi berkumpul bersama seperti ini mewah banget rasanya.

 Tak terasa ya hari ini sudah memasuki hari ke 18 Ramadhan. Rasanya baru kemarin merasakan hari pertama Ramadhan.  Rasanya baru kemarin membiasakan duo krucils berpuasa. Namun tak terasa sebentar lagi Ramadhan berakhir. Selalu ada rasa berat setiap kali Ramadhan akan berakhir. Sebuah rasa yang susah diungkapkan dengan kata. Andai boleh meminta semoga setiap hari adalah Ramadhan agar amalan berlipat pahalanya.

By the way hal-hal yang diperhatikan setiap Ramadhan tiba adalah :
1. Makanan buat buka dan sahur

Sepertinya sepele ya. Makanan saat buka dan sahur. Namun jenis makanan yang disajikan saat buka dan sahur tetap saja membikin puyeng para emak. Soalnya menunya harus selalu bervariasi biar tidak bosen. Sementara aku bisanya masak itu-itu saja *ngaku*. Untung setiap Ramadhan ada pasar kaget depan komplek yang menjual berbagai jenis makanan dan takjil. Jadi saat bosen dengan makanan rumah bisa langsung beli.

2. Al Quran

Biasanya Al Quran ini jarang disentuh semua anggota keluarga di luar Ramadhan. Tapi saat Ramadhan semua anggota keluarga tiba-tiba rajin bertadarus dan belajar ngaji. Jadi sediakan Al Quran sejumlah anggota keluarga sehingga saat ngaji bareng tidak bingung. Jika anggota keluarga empat berarti harus ada empat Al Qur'an, jika delapan usahakan ada delapan Al Quran.

3. Sarung

Sarung ini kalau buat keluarga kami sudah seperti baju. Jadi tiap anak pasti punya lebih dari dua sarung. Apalagi si ayah. Sarungnya banyak. Soalnya sarung adalah pakaian sehari-harinya di rumah meski bukan bulan Ramadhan. Sudah ala-ala santri pesantren saja. Hehe. Saat bulan Ramadhan kegunaan sarung ini meningkat. Soalnya krucils juga ikut-ikutan bersarung ria seperti ayahnya setiap malam. Jadi sediakan banyak sarung, jadi saat sarung-sarung tersebut dicuci masih ada cadangan sarung untuk dipakai.

4. Mukena

Mukena selalu dipakai saat sholat. Baik sholat jamaah di rumah maupun sholat tarawih di masjid. Setiap bulan Ramadhan aku bisa berganti-ganti mukena setiap beberapa hari sekali. Setiap bulan Ramadhan entah karena aktifitas wudhu yang meningkat atau keseringan dipakai maka mukenaku menjadi cepat lembab dan bau. Jadi kalau di hari biasa mencuci mukena bisa seminggu sekali, di bulan Ramadhan aku bisa setiap tiga hari sekali ganti mukena karena lembab.

5. Aqua Galon
Biasanya nih karena siang jarang minum, maka malam kita minum sebanyak-banyaknya agar badan tidak kering. Jadi sedia air minum banyak -banyak deh.

Ini cerita Ramadhanku. Bagaimana cerita Ramadhanmu?





22 komentar:

  1. Semoga ramadhannya khusuk ya mak
    Aaminn

    BalasHapus
  2. Aamiin...makasih Mak Echa. Makanya saya tidak menerima undangan bukber dimana-mana. Padahal pengin banget sih lihat para blogger pada bukber di sana-sini. Soalnya kalau bukber terus saya jadi nggak tarawih. Hihi..

    BalasHapus
  3. Ramadhan kali ini masih tetap bisa berkumpul dengan keluarga, Alhamdulillah

    BalasHapus
  4. semoga ramadan kali ini bisa mengumpulkan sebanyak-banyaknya amalan baik ya mbak. salam kenal ;)

    BalasHapus
  5. Suasana Ramadan yang syahdu memang seringkali membawa kerinduan pada orang-orang tersayang yg sudah berpulang, Ya Mak. Begitupun aku. Teringan Ramadan terakhir Almarhum ayahanda meski telah belasan tahun silam.

    Salam ramadan

    BalasHapus
  6. Ramadhan tahun ini berkesaaaan banget

    BalasHapus
  7. Waaah mbak Arin mah berkesan banget.Lha dapat THR dari mana mana kok.Hihihi...menang lomba dimana mana.Bagi dong THR nya..

    BalasHapus
  8. Iya mbak Wid cantik.Suasananya jadi bikin kangen mereka mereka yang telah berpulang ya.Semoga Ramadhan ini bukan ramadhan terakhir kita ya mbak.Salam ramadhan jugaa..

    BalasHapus
  9. Aamiin...semoga ramadhan ini bisa menabung pahala sebanyak-banyaknya ya mbak.Salam kenal juga...

    BalasHapus
  10. Alhamdulilah ya Mak Fenny.Bisa berkumpul dengan keluarga dan keluarga besar yang lengkap.Harus disyukuri itu.Masih mempunyai orang tua lengkap.Dan menghabiskan ramadhan bersama.

    BalasHapus
  11. Semoga ramadhan tahun ini kita memperoleh kemenangan ya...

    BalasHapus
  12. Aamiin...semoga ya Mak Dwina.Kita raih kemenangan tahun ini.

    BalasHapus
  13. Eh ternyata kita sama mak..masaknya yg gampang2...selain males emang ga bisa juga sih hehehe...jd memang pasar kaget itulah yg bikin emak kya daku jd tenang (bknya kaget) hahaha...
    Eniwei.... met puasa ya :)

    BalasHapus
  14. Hihi...*toss* mak Muna..Pasar kaget adalah solusi buat emak emak kayak kita.Mak gak bisa masak...

    BalasHapus
  15. Ramadhan memang selalu memberi suasana berbeda

    BalasHapus
  16. Ramadhan tahun ini inginnya lebih baik lagi terutama dalam membaca Al-Quran, tapiiiii masih kalah jauh dari tahun kemarin mak T_T

    BalasHapus
  17. Iya mbak Een..suasananya tetap berbeda..syahdu.Hihi..

    BalasHapus
  18. Yuuk semangaat lagi.Pumpung 10 hari terakhir nih mak Evrina..

    BalasHapus
  19. satu sisi dan rindu banget suasana lebaran...
    tapi jujur dalam hati sgt sedih Ramadhan terlalu lekas meninggalkan, hikz

    BalasHapus
  20. Ramadan kali ini aku masih di Thailand mak. Insya Allah ini adalah Ramadan terakhir di negara orang :D

    BalasHapus
  21. Wah masih di Thailand ya. Semoga Ramadhan tahun depan sudah bisa berkumpul bersama keluarga ya mak.

    BalasHapus
  22. Iya sedih juga ya sebentar lagi Ramadhan meninggalkan kita. Rindu Ramadhan..

    BalasHapus

Membantu Orang Tua Mengatasi Speech Delay pada Anak Bersama Dini.id

Gara-gara tetangga cerita tentang anaknya yang terlambat bicara di usia yang hampir 4 tahun, jadi ingat dengan si sulung. Dulu dia juga...