Senin, 28 September 2020

Pengalaman Menginap di Hotel Salak The Heritage Saat Pandemi

Pandemi ini mengharuskan kita berdiam diri di rumah untuk sekian lama. Sejak bulan Maret sampai sekarang sebagian besar waktu dihabiskan di rumah. Anak-anak sekolah dari rumah dan si ayah pun kerja dari rumah.

Namun kita tetaplah manusia biasa yang punya rasa jenuh dan lelah. Pertengahan Juli lalu aku memutuskan main ke Bogor dan menginap. Usaha meminta vote untuk calon inspiratifku agar bisa berangkat umroh benar-benar menguras tenaga dan pikiran. Setiap hari wa dan inbox minta vote ke teman-teman. Dan setiap sore jam 6 aku cek perolehan suara Bu Yuni guru ngaji yang pengin aku berangkatin umroh dari Alianz. Hasilnya aku stress. Meskipun pada akhirnya perolehan suara Bu Yuni mencapai 1143 suara dan beliau berhak berangkat umroh tapi pada  saat prosesnya aku sempat stress. 

Akhirnya setelah bertanya keamanan menginap saat pandemi di grup Indonesia Corners kuberanikan diri menginap ke Bogor. Sekedar keluar dari rutinitas harian dan rasa stress minta vote 3 minggu terakhir. Beruntung a soalnya pas pengin nginap pas dapat flash sale Traveloka up to 50 persen. Jadilah pesen 2 kamar di Hotel Salak The Heritage Bogor.

Hari sudah sore saat kami tiba di hotel. Sebelum masuk hotel kami harus mencuci tangan sebelum masuk ke lobi. Setelah mencuci tangan dengan sabun pak satpam akan cek suhu tubuh kami sebelum masuk hotel.


Di pintu masuk ada spanduk tentang corona. Oya selain bermasker kami juga pakai face shield saat memasuki hotel. Mas-mas customer service menyambut kami dengan ramah. Dia bilang hari itu banyak pengunjung dari luar kota yang datang. Aah ternyata bukan aku saja yang jenuh ya ternyata. Terbukti sore itu parkiran hotel penuh.








Kamar kami berada di lantai dua. Tampak tempat bermain anak dan kolam renang di samping kanan kami sebelum kami menuju lift ke lantai 2. Dan surprise banget ada anak-anak yang berenang di kolam renang. Meski bocil pengin aku nggak akan ijinin dia buat berenang di kolam renang umum dulu. 




Kamar kami adalah superior doule, lumayan luas dengan luas 28.8 meter persegi.  Kamarnya selisih satu kamar dengan kamar anak-anak yang berada di ujung. Kamarnya bersih namun kelihatan klasik. Mungkin karena ini hotel lama ya. Tapi secara keseluruhan kamarnya asyik kok. 






Meja kerjanya lumayan luas, jadi si ayah yang bawa kerjaan bisa sambil ngerjain di hotel. Maklum sebenarnya dia banyak kerjaan tapi terpaksa nemenin istrinya yang butuh hiburan dan udara segar ke Bogor. Hihihi...




Senangnya ada bath up di kamar. Jadi bocil yang pengin renang kami ceburin aja di bath up di kamar. Yang penting aman gak campur renang sama anak-anak lain.

Malamnya kami cari makan di Botani Square. Baru tau kalau ternyata balita gak boleh masuk mall di Bogor. Kalau di Bekasi boleh soalnya. Jadi nggak jadi makan di mall deh. Untungnya ada Burger King di luar. Jadi mayan lah bisa makan di sana nggak kelaperan. Semua mall di Bogor pun tutup jam 8 malam.

Untuk menjaga kerumunan dan sesuai protokol kesehatan, paginya sarapan diantar ke kamar. Jadi bukan buffet di restoran. Isinya lumayan sih. Ada nasi plus lauk,  kentang, sosis, omelet, plus jus jeruk. Masing-masing kamar dapat dua porsi lengkap. Maaf ya foto sarapannya gini aja. Nggak pinter motret soalnya. Tapi mayan kok rasanya.



Paginya baru sempat eksplor hotel deh. Ada kolam renang dan tempat main anak di bawah di dekat restoran. Oya pagi ini kolam renangnya sepi. Kayaknya nggak boleh dipakai dulu. Jadi bisa numpang foto bentar di pinggir kolam renang. Hihihi..





Kami menginap hanya semalam. Paginya check out dan cari yang seger-seger hijau-hijau di Kebun Raya Bogor. Tapi mayan membuat fresh pikiran meski cuma semalam. Intinya sih menginap di masa pandemi aman-aman saja asal kita tetap menerapkan protokol kesehatan. Jadi kalian udah berani menginap belum nih guys?










16 komentar:

  1. Alhamdulillah Mbak bisa mengantarkan Bu Yuni ke Makkah ya. Barakallah. Staycation selama pandemi emang tricky ya, ga semua fasilitas bisa dipakai. Tapi yg penting protocol kesehatannya jalan, semuanya sehat

    BalasHapus
  2. Kemarin aku juga menginap waktu pandemi, dan menyenangkan sih karena memang suesuai dengan protokol kesehatan. Semoga pandemi berlalu dan kita tetap sehat semuanya

    BalasHapus
  3. Walaupun sampai stress, pahalanya gede banget itu Mbak Yuni, memberangkatkan orang umroh. Semoga segala amal kebaikan itu dilipatkan gandakan pahalanya oleh Allas SWT. Amin...

    Asik juga kelihatannya staycarion di Salak Heritage. Ini hotel emang legenda banget nih di Bogor dengan sejarahnya yang panjang

    BalasHapus
  4. Wah udah aman yaa mbakku untuk staycation karena hotelnya sudah menerapkan protokol kesehatan. Kamarnya luas banget dan lingkungan hotelnya asri banget yah jadi nyaman buat staycation :)

    BalasHapus
  5. stay safe and stay healthy ya kak :D

    BalasHapus
  6. Dari dulu kalau ke Bogor aku cuma lewatin Hotel Slaak tapi belum kesampaian nginep hahaha :) Natural ya kesan dari hotel ini. Asik kalau penerana protokol kesehatan tetap dijalankan dengan baik. Hotel yang mengandung sejarah, patut diacungi jempol nih. Fasilitasnya bagus banget.

    BalasHapus
  7. Selamat ya mbak, ibu yang direkomendasikan bisa berangkat umroh.
    Selamat juga bisa refreshing mesti semalam. Lumayan ya untuk re-charge energy dengan ganti suasana. Hotelnya bagus, banyak area hijau, dan patuh protokol kesehatan. Semoga pandemi segera selesai dan sehat untuk kita semua ya.

    BalasHapus
  8. Wah, akhirnya jadi juga staycation ya mbak, hotel salak ini memang vibenya nyaman dan tenang..jadi kangen Bogor huhu pengen mudik..

    BalasHapus
  9. Meski agak kurang bebas, Alhamdulillah tetap nyaman ya staycationnya. Aku blm pernah ni nginap di Hotel Salak. Bagus ya..

    BalasHapus
  10. Liburan, walaupun hanya 1 malam saja, memang bisa membuat otak dan badan jadi lebih sehat.

    Wah, kok bisa ya fasilitas umumnya dibuka untuk anak-anak gitu. Untung aja paginya langsung ditutup ya.
    Wah, mbak ini emang emak yang top deh. Nggak kehabisan akal. Nggak bisa berenang di kolam, langsung dicemplungin ke Bath tube. ahahahah

    BalasHapus
  11. Waah, hotel ini mah sarapannya diantar ya. Aku kemarin staycation sarapan masih di restorannya, tapi makanannya diantar ke meja bukan diambil sendiri. Jadi, semacam pesan di restoran gitu, haha.

    Tapi memang kita mah masih butuh hiburan ya, jadi sebisanya aja lah cari2 yang tetap aman begini :)

    BalasHapus
  12. Jadi gak was-was nih kalau mau staycation di Hotel Salak, soalnya udah menerapkan protokol kesehatan. Hotelnya nyaman banget ini, cocok buat bersantai menghilangkan stress.

    BalasHapus
  13. wah, barakallahu mbak, semua usaha mbak terbayar insyaallah ya. Memang me time bareng keluarga dgn situasi yg baru butuhhh banget. Jadi ikut baca2 pengalaman staycation temen2 di masa pandemi nih. TFS ya mbak

    BalasHapus
  14. Senang sekali bisa staycation ya mba, rileks sejenak dari hingar bingar. Lucu banget tempat cuci tangannya, itu dari kaleng ya. Kamarnya luar biasa cakep dan bersih. Semoga ada kesempatan untuk nginep juga di sana.

    BalasHapus
  15. Memang banyak yang jenuh, mbak. Aku pas ke Jambuluwuk Puncak aja okupansinya penuh!

    Hotel ini ada kolam renang, area bermain, dan bath tub, cocok ya buat staycation sama bocil. Sarapannya juga dianter ke kamar, aman banget. Malemnya kenapa nggak pesen makan dari hotel aja mbak? Sekalian review hehe

    BalasHapus
  16. Menginap di hotel menjadi hiburan dan refreshing mewah tersendiri sik di masa pandemi ya mbak. Ini banget yang aku rasain kala staycation sehari. Meski dalam satu kawasan dengan tempat tinggal tapi cukup untuk membuang hormon stres yang kita timbun selama dirumahkan akibat corona.

    Apalagi, fasilitas yang disajikan hotel ini lumayan complit juga. friendly sama anak-anak, jadi momen tak terlupakan meski cuma sehari yak kan.

    BalasHapus

Ini Dia Berbagai Produk Asuransi Allianz dan Kelebihannya

Bismillah...bulan baru. Semoga bulan baru ini , Oktober kita punya  semangat baru ya guys. Eh masih ingat dengan lomba Blog Allianz dengan t...