Minggu, 27 Juni 2021

Wisata Alam Posong, Surga Tersembunyi di Temanggung




Siapa yang tidak kenal Posong? Beberapa tahun terakhir wisata alam ini naik daun. Buat warga Jawa Tengah Posong yang terletak di Temanggung ini tidak asing lagi dan menjadi salah satu destinasi wisata baru. Aku sendiri sangat ingin ke sana. Apalagi bulik yang tinggal di Temanggung berkali-kali ngomporin buat main ke Posong plus menunjukkan foto-foto Posong yang bikin mupeng. Sayangnya setiap pulang kampung pasti agenda penuh dengan silaturahmi dan tidak sempat melihat keindahan Posong.

Waktu menunjukkan pukul 6 pagi saat mobil kami meluncur dari rest area Semarang. Perjalanan semalam dari Jakarta cukup melelahkan. Tapi sempat istirahat makan, sholat Subuh dan selonjoran kaki di masjid rest area. Sebenarnya tujuan kami adalah ke Magelang tempat nenekku. Tapi mumpung suami ajak sepupu dan putrinya serta keponakan cowoknya nggak ada salahnya kita ajak main ke Posong.

Hari masih pagi saat kami tiba di Temanggung. Mobil melaju meninggalkan kota dan mengikuti maps ke arah Posong. Sampai di desa Tlahab mobil berhenti. Gang kecil menunjukkan arah ke Posong. Bener nih jalannya ? Kok sempit banget. Akhirnya keponakan suami turun dan bertanya ke warga apakah benar gang  tersebut menuju Posong. Ternyata benar.

Jalan terjal berbatu yang hanya cukup dilalui satu mobil adalah jalan satu-satunya menuju Posong. Sekitar 4 km jalan tersebut harus kita lalui sebelum bertemu Posong. Setelah beberapa lama kita bertemu dengan pos pembelian tiket. Hari masih pagi dan sepertinya baru sedikit pengunjung yang datang. Kami segera membeli tiket. Per orangnya 20 ribu rupiah plus 6 ribu rupiah untuk tiket mobil.






Kami kira perjalanan lancar, ternyata di tengah jalan harus papasan dengan mobil yang ke arah turun. Sempat panik dan bingung karena nggak ada belokan biar bisa papasan. Untungnya mobil di depan yang ngalah dan mundur, tapi karena jalanan terjal mobil kami pun sempat mundur turun  yang bikin aku panik dan anak-anak menangis ketakutan. Untung ada keponakan suami yang atur lalu lintas. Jadi meskipun 3 kali papasan mobil , kami bisa jalan juga.

Dan semua kesulitan itu tidak ada artinya saat kami lihat hamparan pohon tembakau yang indah di kanan kiri dengan  gunung  sebagai latarnya. MasyaAllah....sungguh indah ciptaanMu.



Beberapa saat kemudian kami tiba di pemberhentian pertama. Yuup sengaja berhenti di pemberhentian pertama karena mobil kami tidak kuat naik lagi. Maklum mobil matic. Meski pernah beberapa kali ke Dieng dan sampai Bromo juga dengan mobil ini, kami tidak mau ambil resiko. Akhirnya parkir di pemberhentian pertama. 








Cacing di perut meronta-ronta untuk dikasih makan. Akhirnya kami duduk -duduk dan pesan makanan di salah satu saung di sana sambil nungguin si ayah yang cek email dan kerja sebentar. Aroma nasi goreng menguar membuat perut semakin lapar. Dan akhirnya sepiring nasi goreng plus kopi hangat langsung tandas. Demikian juga piring-piring si ayah dan sepupu. Mulut tak berhenti menyebut asmaNya. Berdecak kagum akan keindahan ciptaanNya. Keponakan si ayah cowok yang bantu nyetir langsung tertidur terkena sejuknya udara pegunungan.





Oya tadi sambil menunggu nasi goreng matang , kami sempat berfoto di spot foto depan Saung. Saat naik ke atas, hamparan tembakau sejauh mata memandang. Posong yang terletak di lereng Gunung Sindoro dengan ketinggian 1823 mdpl  ini sungguh sebuah surga tersembunyi di Temanggung. Ini akan menjadi destinasi favorit setiap pulkam menggantikan popularitas Dieng di hati kami. Kata orang jatuh cinta pada pandangan pertama. Begitulah yang kurasakan saat pertama kali melihat Posong.





Tanaman dan bunga-bunga di sini khas tanaman dan bunga di dataran tinggi. Melihat Posong serasa berada di Dieng. Apalagi bunga seperti di foto ini yang biasanya kutemukan saat ke Dieng.



Sepiring tempe mendoan hangat menambah syahdu suasana. Udara pegunungan membuat perut selalu lapar. Entah berapa lama kami berada di sana menikmati pemandangan indah sambil nungguin ayah kerja. Untung bocil dan putri sepupu suami anteng dan menikmati pemandangan. Sayang sekali mendoan keburu tandas sebelum sempat difoto. 

Hari semakin siang. Pukul 10 pagi kami bergegas  turun dan meninggalkan Posong. Kabut pun nampak dan menutupi gunung. Untung kami tadi sempat foto-foto berlatar keindahan gunung. Jadi meski kabut turun tapi tadi sempat foto-foto.



Penginapan di Wisata Alam Posong

Buat temen-temen yang ingin melihat golden sunrise di Posong bisa menginap di beberapa penginapan yang ada di Posong. Kami sendiri kemarin nggak sempat naik ke atas, jadi nggak sempat melihat penginapan berbentuk tenda-tenda yang ada di sana.

Rute Menuju Posong

Nah buat teman-teman yang ingin ke Posong dari arah Jogja setelah sampai di pertigaan Secang bisa ambil arah ke Temanggung. Demikian juga kalau dari arah Semarang di pertigaan Secang ambil arah ke Temanggung. Posong terletak kurang lebih 22 km dari Temanggung dengan waktu tempuh sekitar 45 menit sampai 1 jam.

Jam Operasional

Jam operasional atau jam buka Posong Temanggung dari pukul 04.00 – 16.30 setiap harinya. Namun untuk aktivitas camping buka selama 24 jam.

Harga Tiket

Tiket perorang : 20 ribu rupiah
Parkir mobil     : 6 ribu rupiah
Parkir motor    : 3 ribu rupiah

Pengalaman ke Posong pertengahan Juni 2021 kemarin menjadi pengalaman kesekian kami jalan-jalan dan berwisata di musim pandemi. Aslinya deg-degan harus pulang kampung saat Jawa Tengah zona merah bahkan hitam. Jangan lupa tetap jaga prokes ya teman-teman. Kami juga ingin kembali lagi ke sini bersama anak-anak suatu hari nanti. Kemarin dua bocahku gak diajak soalnya.

Aslinya Posong ini indaah banget. Kalaupun di foto warna langitnya beda, ada yang biru ada yang agak berkabut karena sebagian foto diambil saat langit cerah dan sebagian lagi saat kabut turun. Tapi tetap saja indaaah.

Sampai jumpa di catatan perjalanan kami selanjutnya...

21 komentar:

  1. pernah sekali kesana dengan 4 orang dewasa kemudian kebetulan saya agen travel wisata di Malang jadinya saya punya kebiasaan menawawar tiket akhirnya saya kesini hanya membayar 3 tiket dewasa. hihihi

    BalasHapus
  2. Alm Bapakku tuh asli Temanggung Mbaaa
    sekarang di TMG masih ada bulek2 dan sodara sepupuku
    Mereka juga beberapa kali WA seputar wisata alam Posong ini.
    pengiin banget rasanya main ke TMG.
    Ntar deh, kalo covid dan bubaarrr

    BalasHapus
  3. Baru liat fotonya aja, aku udh yakin bakal sukaaaa bgt Ama Posong ini mba. Krn aku dr dulu memang lebih suka wisata alam yg sejuk begini, drpd pantai yg panas.

    Betah deh kalo bisa kamar2 di sana. Dieng aku juga sukaaa banget. Pokoknya tempat wisata yg dingin pasti JD favoritku :D

    BalasHapus
  4. Buka mulai pukul 04.00, memungkinkan pengunjung untuk bisa menikmati pergerakan matahari terbit di sana ya mbak. Pasti indah sekali. Sayangnya jalanan menuju ke sana masih belum bagus ya, walau cuma 4 km, tapi kalau ngepres dan berpapasan dengan mobil yang balik dari sana kan ngeri juga. Apalagi kalau sudah jadi viral, pastinya pengunjung ke sana bakal makin banyak.

    Semoga aja masalah akses jalan ini dipikirkan oleh pihak pengelola maupun pemda

    BalasHapus
  5. Duh ikut deg-degan bacanya ya jalanan sempit dan terjal, Alhamdulillah liat pemandangan yang cantik terobati lelah dan takutnya, aku belum pernah ke Posong huhu

    BalasHapus
  6. Ya ampun, Temanggung itu kampung halamannya Ayahku. Bisa-bisanya aku baru tau ini. Kalau nanti ada kesempatan pulkam, mau banget ke wisata alam posong. Semoga pandeminya bisa agak mereda.

    BalasHapus
  7. wah bagus banget view nya
    memang yg tersembunyi terkadang jauh lebih indah ya kak
    semoga someday bisa kesini

    BalasHapus
  8. Kalau nemu yang hiden gem gini tuh senang banget deh, apalagi dengan pemandangannya yang asri dan juga indah. Ku tandai dulu ah, siapa tau nanti selesai pandemi bisa liburan kesana juga.

    BalasHapus
  9. Wah, bayangin rutenya...berarti mesti gantian kalau papasan sama kendaraan lain ya? Ngeri juga, nyerah kalau pas saya yang nyetir hihihi
    Semoga segera ada pelebaran jalan atau perbaikan akses menuju Posong Temanggung yang keren ini.
    Noted, masuk wislist untuk disinggahi kalau mudik nanti!

    BalasHapus
  10. Deg-degan banget kalau rutenya menantang begini...
    Tapi setelah sampai dapat suguhan pemandangan luar biasa begini, Posong layak dikunjungi lagi saat waktunya tepat yaa..kak.

    Dinginnya bikin betah...
    Kisaran harga untuk makanan dan minumannya gimana, kak?
    Masih oke untuk kantongs pelajar gak?

    BalasHapus
  11. wisata alam yang bikin refresh dan bahagia trus sangat amat terjangkau karena Tiket masuknya cuma 20ribu.. udara di sini pasti seger banget deh

    BalasHapus
  12. Duh, jadi kangen kampung halaman nih Mba. Adem banget pemandangannya bikin hati adem. Semoga bisa ke posong juga, liburan sama keluarga.

    BalasHapus
  13. Aku blm pernah ke dieng.. Aplg ke posong. Liat posong ini ya ampun kek adem n sejuk banget. Kepala jd refresh seketika bacanya. Apalagi kalo kesana langsung. Insya Allah gakpapa jalan ke tempat terbuka n sunyi gini pas pandemi. Asal ttp menjauhi kerumunan. Jd pengen piknik jg..

    BalasHapus
  14. Abis baca ini auto ngiri pengen jalan-jalaaannnn...belum kesampaian jalan2 ke Jateng udah pandemi.Semoga ada kesempatan ke sana

    BalasHapus
  15. ini kayak puncaknya semarang ya Mba, asri tempatnya apalagi di pagi hari. kayak tempat wisata Kabawetan di bengkulu ini Mba

    BalasHapus
  16. Adem bnget ini mba tempat nya sejuk lagi ticket Masuknya juga murah next mau bnget ngerasain golden sunrise di Posong bikin betah

    BalasHapus
  17. Suasananya sejuk banget ya mbak, kayaknya banyak sayuran tuh disana jadi jiwa emak-emak saya tergugah untuk mborong kalo pas main kesana. Hehe
    Semoga pandemi segera berlalu biar bisa menikmati keindahan alam di Posong.

    BalasHapus
  18. Aku juga suka banget mba wisata alam begini. Ngeliat ijo-ijo, udara segar, ngga rame lagi jadi ngga pakai masker dan bebas menghirup udara segar.

    BalasHapus
  19. Indah banget ya Mbak Posong ini. Lihat dari foto-fotonya hemm.. sejuk banget deh pastinya. Sama seperti wisata alam pegunungan umumnya. Dan aku sukaa banget wisata alam seperti ini.
    Kebayang nikmatnya maem mendoan di dinginnya Posong. Ahh kapan ya aku bisa ke sana. Hehe.
    Makasih sharingnya, Mbak :)

    BalasHapus
  20. Subhanallah.. mba mudeng banget pengen kesana jadinya.. aku dan keluarga memang suka dan lebih memilih wisata ke alam. semoga pandemi segera berakhir yaa.. bisa traveling lagi..

    BalasHapus
  21. Kebayang maem mendoan dengan view macam ini. Minumnya teh anget. Anginnya sejuk semilir. Wis bablas turu, mbaaa

    BalasHapus

Wajah Baru Masjid Istiqlal Yang Adem

Hari Minggu tanggal 7 November 2021 kemarin kami pergi ke Masjid Istiqlal. Yaah sudah lama sekali sejak Masjid Istiqlal direnovasi kami belu...