Serunya ke Festival Asian Games Bersama Krucil




Euforia Asian Games 2018 ada dimana-mana selama penyelenggaraan Asian Games 2018. Rasa haru...rasa bangga...rasa nasionalisme sepertinya hadir di seluruh masyarakat Indonesia. Tidak ada lagi perpecahan mendukung pilpres masing-masing selama Asian Games.  Semua larut dalam satu rasa. Bangga sebagai Indonesia. Timeline facebook pun adem ayem.

Melihat postingan teman - teman yang menonton acara pembukaan atau menyaksikan pertandingan secara langsung membuat iri. Iri dalam artian positif ya. Sayang beberapa tiket pertandingan sudah pada habis. Jadinya menonton dari televisi saja.

Untungnya ada broadcast wa dari temen kalau kita bisa merasakan keseruan nonton Asian Games dengan cara membeli tiket festival. Jadi kita bisa merasakan keseruan Asian Games dengan cara masuk ke Gelora Bung Karno tapi tidak ikut melihat pertandingan.  Waah ide bagus nih buat aku yang penasaran sama Asian Games.

Akhirnya Rabu 29 Agustus 2018 bersama adik, keponakan kecil dan Firdan aku berangkat ke GBK. Enak sih naik busway cuma transit sekali. Sengaja berangkat pagi-pagi biar gak macet dan penuh. Eh ternyata di jalan macet juga. Sampai GBK jam setengah sebelas siang.

Setelah membeli tiket seharga 10 ribu rupiah kita diberi gelang tiket masuk untuk memasuki arena GBK. Mayan masih sepi. Tapi karena anak-anak sudah lapar jadinya makan dulu.


gelang tket
Di GBK ini ada 3 zona yaitu Area Bhin Bhin, zona Atung dan zona Kaka. Awalnya kita jalan-jalan ke area Bhin-Bhin dulu. Karena lapar anak-anak makan dulu di zona Bhin-Bhin. Belinya pakai e moneyy di sini. Setelah makan anak-anak minta foto dekat Bhin-Bhin. Lucu banget yaa...




Petunjuk arah


Bersama Bhin-Bhin



Puas makan kita langsung jalan-jalan ke area GBK. Oya disana ada beberapa volunteer yang bisa kita tanya apabila kita butuh bantuan. Syarat volunteer ini harus bisa berbahasa Inggris karena harus melayani atlet dan official dari luar negeri juga. Jadi di sana aku sempat foto sama salah seorang volunteer Asian Games di sana..

Bersama volunteer yang bertugas
Setelah itu adikku antri untuk beli merchandise asli Asian Games di outlet. Tapi karena antrian panjang, akhirnya nggak jadi beli dan langsung jalan-jalan ke area Kaka dan Atung. Oya sebelumnya aku sempat antri untuk membeli e money mandiri bergambar maskot Asian Games. Antriannya juga panjang. Tapi alhamdulilah dapat juga setelah perjuangan. Hahaha....

stan mandiri


Antrian panjang beli merchandise


Di area Kaka ini kita juga bisa beli beberapa merchandise Asian Games seperti pensil, pulpen, kipas, tempat makan dan beberapa merchandise kecil lainnya . Ada juga balon besar buat loncat-loncat anak-anak. Kalau di area Bhin-Bhin kita harus membeli merchandise pakai e money disini kita bisa beli pakai uang cash.


Untuk toilet disediakan beberapa toilet warna-warni dia area ini. Jadi jangan khawatir buat yang ingin ke toilet. Bersih kok toiletnya. Beberapa stan juga memberikan hadiah seperti stan Astra. Seru deh pokoknya.


Stan di zona Kaka

Suasana di zona Atung

Yang jelas ini menjadi pengalaman tak terlupakan buat aku dan anak-anak. Kapan lagi ya merasakan Asian Games di Indonesia. Bisa menjadi cerita yang bisa diceritakan ke anak cucu nanti. Kita lihat foto-fotonya aja yuk.

suporter cilik


Bangga Indonesia

Zona Atung

Nggak terasa juga ya jalan dari jam setengah sebelas sampai jam setengah empat sore. Sebenarnya belum puas sih, tapi takut pas pulangnya antri, jadinya kita cabut pulang jam setengah empat. Dan tadaaa.....area GBK yang tadinya sepi tiba-tiba ramai banget jam setengah empat. Sepertinya yang pada pulang kantor dan yang ingin nonton pertandingan mulai berdatangan. 

Terima kasih buat semua penyelenggara Asian Games yang sudah membuat Asian Games 2018 Jakarta Palembang ini sukses. Terima kasih juga buat para atlet yang telah menyumbangkan medali emas, perak dan perunggu dan telah berjuang keras untuk itu. Kita Bangga Indonesia....




Komentar

  1. Nggak hanya opening dan closing yg keren, setting lokasi asian gamesnya juga nggak kalah beken ya mbk. Jd makin banggalah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pokoknya keren deh Asian Games 2018 ini. Area GBK disulap jadi oke bangeet.

      Hapus
  2. Banyak tempat buat foto-foto, dibikin ceriah dan meriah memanjakan mata ... anak-anak suka, orangtua senang. Meskipun saya belum nonton opening dan closing di youtube hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..anak-anak senang orang tua pun senang. Wah Mbak Tuteh belum nonton pembukaan dan penutupan di youtube? Saya pas opening dan closing sengaja sudah stand by nonton di depan TV. Seru soalnya..

      Hapus
    2. Huwahahah iya belum nonton. Waktu opening saya lagi keluar rumah. Pas closing saya sedang ada kegiatan. Pas malem rencana mau nonton malah saya nonton ulang The Nanny. Hihihihi ;)

      Hapus
  3. Asik banget ya, Teh. Udah gitu masuk tiketnya terjangkau lagi.
    Ternyata cukup ramai juga yang beli merchandisenya ya, Teh.
    Saya rasa soal toilet memang harus bersih terlebih nyaman. Jadi para pengunjung yang memang mau ke toilet bisa nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya toiletnya bersih dan nyaman Mas Andi. Iya rame banget ya yang mau beli merchandise. Padahal mahal. Mungkin buat kenang-kenangan ya. Kapan lagi punya merchandise asli Asian Games ya

      Hapus
  4. Duh, jadi kangen main2 liat Asian Games kemarin, memang seru banget event ini meski awalnya saya cuek, hehehe... Btw itu antrian merchandisenya luar biasa panjang, pengen punya souvenir boneka atung, kaka, sama bhin-bhin jadi nggak kesampean, huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi..iya panjang banget Mas Salman. Tapi dijual online juga loh sebenarnya. Tapi lebih mahal sih. Adik saya koleksi bonekanya. Dia bahkan sampai 3 kali datang ke GBK buat antri boneka. Perjuangan banget yaa

      Hapus
  5. Hikss aku ngga sempet ke mari nih, seru banget ya ternyataaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Shinta Ries seru bangeeet...anak-anak seneng.

      Hapus
  6. Beli merchandisenya pun antreeee banget ya mbak, tapi seneng baget deh bisa nonton beberapa pertandingan

    BalasHapus
  7. Yang tinggalnya jauh dari ibukota hanya bisa ngiler cleguuk...

    BalasHapus

Posting Komentar