Sabtu, 02 Januari 2021

Cahyo Home Stay Penginapan Murah di Kawasan Bromo Semeru


Halooo semua...Happy New Year ya semua sobat fadevmother. Masih anget ya tahun barunya. Baru tanggal 2 Januari. Masih punya utang mau nulis part 2 jalan-jalan ke Bromo kemarin. Part 2 nya tentang penginapan yang kemarin aku inepin ya. Cerita jalan-jalan part 1 bisa dibaca di sini.

Balik lagi ke cerita dadakan ke Bromo kemarin. Jadi karena mendadak aku baru pesan penginapan pas di jalan. Untung biasa pesan dadakan ya. Jadi ya langsung aja cuzz ke Traveloka. Eh nemu Cahyo Home Stay ini di paling atas. Biasa sebelum nginap aku baca reviewnya dulu. Ternyata reviewnya bagus dan yang paling penting di review ada yang nulis ini lokasinya persis  di depan Gunung Bromonya langsung.

Selama ini kalau nginap selain review bagus (biasanya dibela-belain baca puluhan review dari puluhan hotel sebelum memutuskan menginap dimana) biasanya pertimbanganku juga biaya. Maklum emak-emak. Maunya yang irit dan hemat tapi nyaman. Nah Cahyo Home Stay ini harganya terjangkau banget cuma 300 ribu untuk tipe famili. Luas kamar 48 meter persegi. Luas banget kan. Jadi deh booking Home Staynya.

Karena sempat muter-muter cari bensin yang habis kami baru sampai kawasan Bromo kira - kira jam 8 an malam. Nah pas naik Bromo kok ini jalannya muter terus ya. Udah sampai tapi kok muter jalan yang tadi. Akhirnya putusin telpon hotelnya. Nah di Traveloka ada fitur telpon hotel. Langsung klik nomor yang tertera. Alhamdulilah langsung diangkat. Aku bilang kita cuma muter-muter aja. Akhirnya dipandu deh sama masnya. 

Ternyata pas mau ke hotel kita harus memasuki gerbang Bromo. Ditanyain lah sama pak petugas mau kemana. Pas mau bilang mau ke Cahyo Home Stay ditanyain tiket masuk Bromo. Waduh...bingung kan soalnya nitip tiket online ke Mas Gono driver jeep. Gak berapa lama Mas Gononya datang dan bilang ke petugas kita dah beli tiket. Legaaa..


Sampai penginepan gelap banget. Mas yang tadi mandu menyambut kami. Oalah baru tahu kalau yang mandu tadi sebenarnya Mas Cahyo nya sendiri owner Home Stay nya. Makasih ya mas dah dipandu. Bapak-bapak penjual syal dan kaos tangan segera merubung kami menawarkan dagangan. Setelah membeli beberapa barang yang dibutuhkan kami baru masuk kamar.

Ternyata kamarnya di luar ekspektasi. Luas banget ternyata. Dibilang di web ada dua bed room. Tapi ternyata kami dapat 3 bed. Dengan 2 bed berjajar dan satu bed di ruangan terpisah. Ada tv dan sofa juga. Karena luas masih ada space buat kami sholat berjamaah berempat sama anak-anak. Kebetulan belum sholat Isya. Sempat insecure gimana nih males dingin-dingin wudhu. Eh ternyata malam-malam air panasnya udah dinyalain sama Mas Cahyo. Jadi nggak kedinginan wudhunya.

Kata Mas Cahyo kalau laper kami bisa ke restoran sebelah Home Stay. Tapi ternyata dah mau tutup. Untung bapak-bapak penjual syal berbaik hati membelikan kami nasi goreng ke bawah dengan sepeda motornya. Makasih banyak ya Pak.

Mas Cahyo bilang kalau perlu apa-apa tinggal panggil dia aja. Kita juga dapat setermos air panas kalau mau buat kopi atau teh. Masnya juga nawarin kopi atau teh. Tapi kebetulan kita bawa, jadi ya termos air panasnya aja.

Pagi-pagi jam setengah empat kami dijemput Mas Gono. Sebelumnya wudhu dulu biar bisa sholat subuh pas sebelum lihat sunrise. Sayangnya air panasnya gak dinyalain. Jadi ya lumayan dingin lah wudhunya. Hehehehe.

Explore Guest House 

Karena sebelumnya malam hari jadi kami nggak sempat lihat detail lingkungan guest house. Pas datang masih gelap, dijemput jeep juga masih gelap. Nah pas sepulang tour dari Bukit Cinta, Bukit Teletubbies, Kawah Bromo dan Pasir Berbisik baru sempat lihat-lihat sekeliling.

Subhanallah ternyata emang ini penginapan berada persis di depan Gunung Bromo. Pas kita lihat ke bawah langsung deh lautan pasir terhampar. Makanya semalam pas jalan ke resto yang mau tutup kok ada suara -suara berbisik. Ternyata itu suara pasir berbisik yang kedengeran saat kita jalan depan Home Stay. Pas malam gelap jadi gak kelihatan.


Bayangin guys....depan Home Stay pemandangannya seindah ini. Itu kalau kita melongok ke bawah hamparan pasir berbisik loh. Sampai-sampai si ayah bilang " Nah itu ternyata kelihatan semua dari sini, gak usah naik jeep ya kalau gitu ". Hahaha ya gak gitu juga kaleeee....

Di sebelah kanan penginapan ada kebun. Kalau nggak salah ditanami pohon jagung. Kalau bagian kanan depannya lupa ditanami pohon apa. Ini foto di sebelah kanan penginapan.



Oya Home Stay Mas Cahyo ini terdiri dari dua tipe. Yang satu tipe famili letaknya di belakang. Jadi kalau yang bawa anak banyak atau keluarga besar mending nginep di sini. Kemarin kami dapat kamar paling ujung dekat jalan. Ada keluarga lain yang menginap selain kami. 


Kalau teman-teman cuma sendirian atau berdua bisa booking kamar yang ada di depan. Yang di depan ini bangunannya baru. Pas pulang sempat diajak keliling ke Mas Cahyo ke bangunan baru. Oya Mas Cahyo ini masih muda paling seumuran adikku bontot. Orangnya humble dan ramah meski dia ownernya.


Pas aku tanya kok di Traveloka aku gak nemu yang bangunan baru ini? Adanya yang tipe famili yang belakang. Kata Mas Cahyo kalau tipe famili dia jual lewat Traveloka, kalau yang superior gini dia jual lewat booking dot kom. Harganya 200 ribuan permalam. Bangunannya masih baru termasuk kamar mandinya.



Foto di atas bagian dalam kamar yang superior ya bukan famili. Yang kamar kami nggak kufoto soalnya udah diberantakin anak-anak. Hahaha. Oya sebenarnya aku penasaran loh kenapa penginapan ini bisa ada di dalam kawasan Bromo dan mau masuk aja harus beli tiket Bromo dulu. Kesannya eksklusif loh. Kata Mas Cahyo kawasan ini emang eksklusif dan kalau orang luar nggak boleh bikin hotel atau penginapan di area ini. Harus keturunan orang Bromo Tengger Semeru. Jadi milik Mas Cahyo ini juga tanah Mbah Buyutnya. Jadi hanya ada sekitar 4 atau 5 penginapan di kawasan ini. Lainnya di luar gerbang masuk Bromo.



Jadi kalau temen-temen pengin menginap dengan pemandangan oke bisa nginap di Home Stay Mas Cahyo ya. Sempat kaget dan wow juga pas cek harga hotel di sebelah home stay yang  berjarak cuma beberapa meter dari sini. Tarifnya diatas sejuta ternyata. Dengan pemandangan sama tapi selisihnya banyak banget.

Sayang pas pulang gak sempat foto dengan Mas Cahyo. Yang jelas sih sudah tahu kemana lagi harus menginap kalau ke Bromo lagi.

Sekali lagi Happy New Year. Sampai bertemu di catatan perjalanan berikutnya.



18 komentar:

  1. Home stay mas cahyo ok juga di coba. Benar kata suami mba, gak usah sewa jeep lihat bromo dari sini aja.

    Pemadangan gunung bromo cakep banget apalagi pas di pagi hari

    BalasHapus
  2. Wih Mbak,.murah banget ya bisa 300 ribu untuk family 😍 recommended banget.

    BalasHapus
  3. Asyik juga nih menginap di Cahyo Guest House. Pemandangan alamnya langsung terlihat dan terasa ya mbak. Apalagi murah meriah gini dan lumayan kelihatan bersih dan oke. Untuk keluarga rame2 bisa juga nh, kantong aman dong ya.

    BalasHapus
  4. Ku tandai dulu ah, nanti kalau pas mau ke Bromo bisa jadi salah satu referensi juga nih. Jadi keingetan deh sebelum pandemi itu padahal pengen banget ke Bromo tapi batal karena aku harus keluar kota juga.

    BalasHapus
  5. Wah, noted banget nih. Aku tuh dari akhir tahun 2019 udah rencanain mau ke Bromo, eh pandemi datang, bubar jalan deh tuh rencanan hehehe. Tapi tetap penasaran dan pengen banget ke Bromo, masa cuman dengar ceritanya doang dari orang-orang. Apalagi ada guest house yang murah meriah kayak gini.

    BalasHapus
  6. berasa horor nggak sih mak, homestaynya cuma sebaris? btw itu include sarapan atau nggak mak? pemandangannya asik banget ya depannya Bromo, kebayang klo meletus piye :D

    BalasHapus
  7. belum pernah ke Bromo nih Mbak, jadi makin pengen juga deh ke Bromo.
    nanti bisa jadi pilihan saat memilih penginapan nih, kelihatannya bersih ya Mbak, apalagi ownernya ramah gitu ya jadi makin betah pasti ya walau cuma tuk transit doang :)

    BalasHapus
  8. Recomended nih kalau mau ke bromo. Kapan ya bisa kesana ... Dari beberapa tahun lalu gagal terus.

    Makasih sharingnya kak

    BalasHapus
  9. Wah jadi tambah gasspoll nih mau liburan ke Bromo apalagi ada rekomen penginapan yang murah begini bsa lihat langsung pasir berbisik depan penginapan dari dulu kepengen k Bromo gk pernah jadi harus diplanning ulang untuk holiday k Bromo ini mahh mupeng jadinyaa

    BalasHapus
  10. Aku jadi teringat kembali, liburan akhir tahun 2019 kemarin, kami sekeluarga besar berlibur ke Bromo.

    Kami menginap di salah satu home stay juga, tapi sahabatnya mas.
    Ada kebun duriannya.

    Bromo asiknya memang jangan sehari langsung pulang yaa..
    Harus banget menginap.

    BalasHapus
  11. Luas dan nyaman kak penginapannya. Datang bareng rombongan keluarga asik banget ini, biar happy nya juga bareng-bareng hehe

    BalasHapus
  12. Noted banget ini Mbak Nunung... kl nginep di Bromo carinya Cahyo Home Stay yahh. Tempatnya bersih dan bangunan baru sepertinya ya Mbak. Trus beda banget harganya sm hotel sekitaran itu ya... emang deh Cahyo guest house penginapan yang recommended ya

    BalasHapus
  13. Wah ternyata di kawasan bromo juga ada penginapan ya, mbak. Bisa jadi referensi nih kalau ke bromo

    BalasHapus
  14. wah, menarik banget nih jadi pengen main ke bromo. belum pernah seumur-umur main ke sana. next coba ke sana ahh

    BalasHapus
  15. Murmer ya mbak..dekat pula dengan lokasi wisatanya. Bisa jadi referensi kalau kapan-kapan pengen ke Bromo. Dah pengen piknik nih...

    BalasHapus
  16. Catet. Kalau bisa yang murah dengan view sama, kenapa pilih yang mahal. Gitu prinsipnya, hehehe. Btw,kalau nanti ke Bromo plus bisa nginep di sini kayaknya daku bakal interview Mas Cahyo, deh.Pengin tahu tradisi Suku Tengger langsung dari keturunannya. Kan jarang-jarang nih, ya kecuali bisa ke pemukiman mereka secara langsung.

    BalasHapus
  17. Ini mah namanya stay with mountain view. Gunung Batok aja sampe kelihatan begitu.
    Catet ah penginapan ini untuk referensi. Anakku yg kecil udah lama minta ke sini. Insya Allah bisa diwujudkan.

    BalasHapus
  18. Oke juga nih homestaynya bisa jadi referensi kalau ada kesempatan jalan jalan ke kawasan Bromo. Apalagi harga juga cukup terjangkau ya

    BalasHapus

Reddoorz Premium @Green Wattana Hotel Sentul, Hotel Ramah Keluarga

Berawal dari blog kontes Reddoorz bulan lalu, semua peserta meski nggak menang dapat free voucher menginap di hotel jaringan Reddoorz. Kita ...